pansos?!?

Aku udah sering dengar kata pansos (panjat sosial), tapi engga nyangka bakal ada yang nyematin itu kata (oke, kayaknya frase lebih tepat) ke aku. Sejauh ini aku berusaha ramah sama orang-orang, lebih lagi adik tingkat, simply karena aku merasa perlu untuk jadi ramah (as in they deserve to see me in my joyful mode, toh kita ga lagi berantem…). Jadi ya, i did what i can, kayak nyapa duluan, senyum, berusaha hafal namanya. Aku mau teman-teman angkatan di bawahku ngerasain gimana rasanya beneran punya kakak di jurusan. Eh, tapi ternyata sikapku yang kayak gitu dilihat sebagai usaha pansos… Continue reading “pansos?!?”