Second chance (or maybe even more). Apa mereka layak dapatin itu?

Engga semuanya langsung kita suka hanya dengan satu kesempatan. Engga semua lagu langsung jadi kesukaan kita setelah hanya denger sekali. Ga semua makanan cocok di lidah kita cuma dengan sekali cicip. Temen aja juga, ga semuanya langsung kita sreg cuma dengan sekali lihat. Continue reading “Second chance (or maybe even more). Apa mereka layak dapatin itu?”

Advertisements

16:34

As time goes by, aku makin engga setuju sama “agama A itu minoritas”, lebih-lebih “kita kan minoritas, bisa apa sih?”. GAES, NO, mentality kayak gitu bikin kita mudah nyerah dan kelewat pasrah sama keadaan. Mind set begitu bikin kita secara ga langsung jadi penakut, dan rasa takut itu salah satu dari sekian hal paling mematikan di dunia ini. Continue reading “16:34”

Eco Bag For Lyfe!

Dulu sebenarnya aku ga concern sih, soal pemakaian kantong plastik. Soalnya ya, sedikit banyak aku lihat sendiri pentingnya kantong plastik di rumah. Apalagi dari dulu mami suka kumpulin kantong plastik, dilipet rapi, disimpan, buat dipake lagi suatu ketika nanti. Jadi waktu ada wacana(?) kantong plastik bayar, agak “hem, why?”. Tapi lalu aku tersadar soal bahayanya kantong plastik. Continue reading “Eco Bag For Lyfe!”

Aku ga disayang ya?

Setelah jadi kakak buat tiga orang adik selama em, kurang lebih sebelas tahun; jadi kakak buat dua orang kurang lebih empat belas tahun; jadi kakak buat satu orang selama kurang lebih tujuh belas tahun; aku bisa bilang aku cukup berpengalaman jadi kakak (kalau yang begituan ada, lol). Ditambah gimana pola pikirku yang terus berkembang, lebih kurangnya aku udah ngeh dan ngerti sulit senang, pahit manis, hitam putih, hambarnya jadi seorang anak. Continue reading “Aku ga disayang ya?”

Gundah Gulana-nya Tanggal 8 Mei (3/3)

Harusnya ini kemarin. Iya, tahu. Tapi sekarang sudah 8 Mei, Hari Selasa, D-Day, Hari H! Semalam aku bangun jam dua pagi buat belajar sampe jam tiga, lalu tidur, lalu jam setengah enam bangun buat baca alkitab pagi bareng, lalu tidur lagi sampe jam, em, sembilan? Di jadwal ternyata aku buat mulai belajar jam sepuluh, tapi kemarin aku baru belajar jam dua belas, lol. Sekarang jam tujuh, dan aku mengantuk. Tadi pagi jam dua bangun kayak kemarin, tapi ga sampe sejam belajarnya, empat puluh menit gitu. Semangat yang Saintek! Enak ya, TKD duluan, jadi udah plong duluan, hem. Continue reading “Gundah Gulana-nya Tanggal 8 Mei (3/3)”