Aku ga disayang ya?

Setelah jadi kakak buat tiga orang adik selama em, kurang lebih sebelas tahun; jadi kakak buat dua orang kurang lebih empat belas tahun; jadi kakak buat satu orang selama kurang lebih tujuh belas tahun; aku bisa bilang aku cukup berpengalaman jadi kakak (kalau yang begituan ada, lol). Ditambah gimana pola pikirku yang terus berkembang, lebih kurangnya aku udah ngeh dan ngerti sulit senang, pahit manis, hitam putih, hambarnya jadi seorang anak. Continue reading “Aku ga disayang ya?”

Advertisements

#TeamHidupCerdas

Topik begini kayaknya udah lazim, banyak banget yang udah singgung-singgung soal ini. Dan sesungguhnya beginian ga perlu sampe segitu diulang-ulang, karena ini tuh common sense aja gitu, sesuatu yang sederhana dan sewajarnya semua ngerti. Cuma ya, justru yang mudah itu yang sering kita lupakan. Karena kecil, rasanya jadi ga perlu dapat perhatian(?). Continue reading “#TeamHidupCerdas”

jawaban yang kalian cari selama ini

header note: jangan salfok sama covernya ya, kangen aja, makanya dijadiin cover, hehe. sambil pilih foto, aku lihat-lihat yang lain, jadi ketawa-ketawa. itu pas habis pelepasan, yang aku, cindy, yelline, winda, jen, dan teman-teman lainnya jadi panitia :’)

I really don’t get what the heck is happening to this pure world… Aku ngecek stat, emang suka cek berkala gitu kan, lalu yang kulihat… bikin aku syok. Continue reading “jawaban yang kalian cari selama ini”

apa bisa engga memihak sama sekali?

aku lagi belajar soal bentuk penyimpangan gitu kan, kali ini soal penyimpangan dari politik luar negeri indonesia di masa soekarno. jadi postingan kali ini belajar sekaligus menganalisa ala aku(?). ga pake kapital depan kalimat karena mager. aku ngetik di notbuk tapi di aplikasi note-nya, yang mana ga ada automatic capitalize thing. Continue reading “apa bisa engga memihak sama sekali?”

kenapa harus ada kangen? aku meradang ini!

kenapa harus ada kangen? aku baca pertanyaan itu dari story whatsapp-nya winda (apa disana sebutannya story juga?). aku senyum-senyum aja sih pas baca kemarin itu. khas winda sekali, melankolis begitu. lalu pas lagi begitu, that same question struck me. kenapa mesti kangen ya? nampak-nampaknya kangen malah banyak bawa sedih buat orang itu, bikin susah. pas ngetik ini juga pertanyaannya nambah. kenapa mesti hujan sih? banyak yang banjir lho, bikin susah juga. Continue reading “kenapa harus ada kangen? aku meradang ini!”