ngebucin

Jadi aku ceritanya lagi nge-scroll notifikasi wattpad nih. Ga sengaja ketemu sama tulisan salah satu penulis yang bilang gini, “sejak ada kata bucin, orang lupa apa artinya ketulusan”. Dan yah, that sums up apa yang berputar-putar dikepalaku soal definisi bucin.

Bucin adalah…?

Bucin itu abreviasi dari budak cinta dengan artinya yang harafiah, budaknya cinta. Biasanya keluar buat mereka yang begitu “berdedikasi” sama pacarnya (atau gebetannya, atau apapun status kalian lah ya); apapun dilakuin buat pasangan dia (biasa ditujukan untuk cowo karena sejauh ini yang sering aku lihat dicap bucin memang laki-laki, tapi tentu tidak menutup kemungkinan ada cewe-cewe diluar sana yang dicap bucin juga, misalnya Misyel).

Kalau kalian cukup mengikuti kisah percintaan Chandra Liow, dimana pas pacarnya di Bali, dia rela-relain terbang ke Bali juga buat nonton film (karena mereka sepakat kalau nonton film mesti barengan berdua), begituan adalah salah satu contoh perbucinan yang mudah dicerna dan kurasa banyak yang setuju kalau itu memang contoh kelakuan bucin.

Kalau hasil aku baca novel berjubel, sebenarnya bucin ga cuma terang-terangan begitu. Tapi bisa juga yang terselubung, mengingat kadang manusia suka sok cuek, sok dingin, tapi sesungguhnya cinta bukan main (kayak tsundere gitu, lho).

Kalau buat inside jokes Oreo sendiri, definisi bucin itu Misyel. Bermula dari kisah pas SMA, dimana Misyel hobinya belajar buat ulangan pas pagi di sekolah doang. Jadi kita nyuruh dia belajar lebih early, supaya ga gopoh juga kan maksudnya. Tapi dia ga nurut. Eh, pas giliran gebetannya yang suruh, dia manut aja. Waktu aku dan Sindi menguak fakta menyakitkan ini, kamu mencap Misyel sebagai bucin.

Bisa disebut bucin kalau…?

Hm, ini sulit, karena belum ada undang-undang soal perbucinan, jadi aku juga ga bisa sebut gimana yang bucin, gimana yang engga, kalau begini bucin apa tidak, dan pertanyaan sejenis. Intinya, belum ada standarisasi soal bucin ga bucin. Itu makanya seringkali, perlakuan seseorang ke pasangan (atau mungkin masih dalam fase gebetan), suka disalahpahami sama khalayak ramai.

Menurutku…

Nge-bucin itu tanda cinta.

“HUUUU, APAAN, BUCIN MAH, BUCIN AJA, SOK BILANG TANDA CINTA!”

Beneran lho, coba kalian renungkan lagi.

Kita ambil dari contoh Chandra Liow itu, apa kalo si Chandra ga sayang sama pacarnya, mau dia jauh-jauh ke Bali, ngeluarin duit, cuma buat nonton film, habis itu balik lagi? Kalo bukan sayang, apa namanya? Dan kembali ke statement di atas banget, bukankah itu artinya perasaan dia tulus sama pacarnya?

Coba posisikan diri kalian di tempat si pacarnya. Seneng ga? Terharu ga? Ya iyalah! Kayak gitu tuh ya, kurang setia apa, sih? Alkitab aja ngomong lho, cari yang setia itu susah pol!

Dan nge-bucin itu susah, beneran. Musti kudu wajib memang dari hati, ga dibuat-buat.

Karena sayangnya tulus, rela-relain hujan-hujanan buat jemput dia. Karena sayangnya tulus, rela-relain gadang temenin dia nugas. Karena sayangnya tulus, rela-relain kerja sampingan, nabung, supaya bisa ngasih hadiah yang proper buat dia. Karena sayangnya tulus, rela-relain nahan nafsu buat ga ngelakuin hal ga senonoh ke dia karena pengen jagain dia. Karena sayangnya tulus, rela-relain mati-matian berhenti ngerokok supaya berdua sehat-sehat terus. Karena sayangnya tulus, rela-relain pontang-panting belajar biar cepet sarjana terus kerja terus nikahin dia. Karena sayangnya tulus, ga main-main, seriusan, temenan kalo kata orang Jawa. (kalo ga temenan berarti musuhan, HAHA –ngereceh)

Verdict!

Sekali lagi, “sejak ada kata bucin, orang lupa apa artinya ketulusan”. Dan menurut aku, itu amat sangat disayangkan.

Sambil tulis ini, aku kepikir satu hal. Bahwa sebenarnya, orang-orang yang suka ngatain orang lain bucin, itu tuh ya, ngiri, HAHA. Pengen juga ada yang segitu perhatian sama dia, pengen ada yang segitu serius sama dia, pengen juga disetiain; pengen dapat yang sebegitu tulusnya!

Jadi bucin itu sebuah kemewahan, artinya kamu udah agak serius sama hubungan kalian, dan jadi serius sama hubungan (entah masih muda, entah udah tua) itu susah banget. Bangga kalau kamu “bucin”, karena artinya perasaanmu tulus dan pacarmu itu mestinya ikut bangga karena disayangin segitunya sama kamu.

MAMPUS, BAPER SEMUA KALIAN YANG JOMBLO!

Selamat malam Sabtu!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s