lemah hati

hai haloo! karena tidak ada kerjaan berfaedah lainnya dan memang ingin cerita sma kalian, aku update spesyal hari ini, hihi. cuma curhat kok, kalo mau diambil hikmahnya, silakan cari sendiri :’) (udah kayak tugas bahasa indonesia ya, ‘tentukan amanat dari penggalan cerita diatas!’ ha.ha.ha).

jadi kan aku puasa nih ya, dari 2 desember kemarin kalo ga salah, sampe 22 desember nanti. ini puasa yang diimbau sama pusat sih, kayak puasa dalam rangka nyambut tahun yang baru dan yah, begitu deh. awal puasa rasanya tuh, aduh, kapan tanggal 22 dataaang… tapi lama-lama sih, kebiasa aja.

kalo puasa ngapain? jadi puasanya sendiri sebenarnya bebas jenisnya, kan ada banyak tuh. aku sendiri puasa yang kayak kalo hari sabtu (tiap sabtu ada juga puasanya kalo reguler, diluar dari imbauan yang baru muncul di desember ini). kalo puasa sabtu biasa, itu dari jam sesudah makan malam sampai besokannya setengah hari, jadi jam dua belas udah bisa buka. terus juga masih boleh minum, tapi cuma air mineral doang, yang berasa-rasa no no. selain nahan nafsu makan, puasa juga untuk soal nahan nafsu lain, misalnyaa soal emosi gitu-gitu. jadi aku mau tidak mau belajar nahan emosi. tidak sesulit itu sih, soalnya aku kan kalo emosi ya buat asupan pribadi aja, ga ditumpahin keluar. tapi sejak puasa dan mulai paham, aku kalo udah bau-bau mau sebel langsung cepet-cepet alihin pikiran, mikirin hal lain, pokoknya sebisa mungkin tidak emosi berlebihan.

oh, itu masih prolog. cerita utamanya ini.

jadi hari minggu pagi itu di rumah ada rambutan, and i freaking love ’em. tapi aku puasa, inget kan? jadi aku cuma kulitin aja dan buang bijinya, lalu kumpulin ke satu mangkok. aku pake pisau, hehe. biasanya kan main gigit aja, tapi pas kemarin coba pake pisau, ternyata lebih mudah! jadilah lajukan.

eh, tetiba ga sengaja pisaunya terlalu meleset dan agak dalam nekennya, jadi jari telunjuk kiriku meleber, lol, berdarah maksudnya. aku udah mau isep darahnya kan, biasa kan begitu, tapi lalu tidak jadi (entah karena puasa atau apa, lupa). jadilah cepet-cepet ambil tisu. tapi lucunya waktu liat keiris itu kan, aku…cuma ketawa (udah ga normal memang, berbahaya). terus juga karena belum berasa sakitnya, aku mah adem aja. udah pake tisu, aku ke wastafel sekalian cuci tangan habis kena airnya rambutan.

ya udah, sekarang jari telunjuk kirinya lagi masa pemulihan, hahaha. it was funny though. pas luka bener-bener yang, ‘wah, luka nih, berdarah’ lalu ambil tisu, tapi masih senyum-senyum liat itu jari :’) good thing aku engga fobia darah ya.

lalu malamnya kan mami papi sama darren belum pualng-pulang, papi ada pelayanan gitu. tadinya aku mau ikut, tapi aku juga jadi pengumpul kolekte di youth service nya, jadi ga ikut deh 😦 intinya, rumah sepi malam kemarin. cia sama devone di kamar mami nonton, aku habis cuci piring dan nonton overwatch (KALIAN.MESTI.NONTON.OVERWATCH.JUGA. serius, keren bukan main!). habis cuci piring sebenarnya mau lanjut nonton overwatch lagi, tapi mager, jadi aku duduk depan teve dan hidupin tevenya. tadinya lagi buka yang nomor ujung, lalu iklan, jadi kau buka-buka kanal lain.

sekalinya ketemu film yang lagi nayang. di filmnya itu ada satu orang pria, dia kayak sisa sendirian di negaranya apa dimana gitu, pokoknya disitu tinggal dia dan anjingnya. lalu dia dijebak entah sama siapa, dia kegantung di kakinya, eh, tetiba pingsan. si anjingnya terus gonggongin dia sampe dia bangun lagi dan hari udah jadi agak gelap.

pas dia berhasil lepasin kakinya, entah gimana, aku ketinggalan dikit huhu, ada anjing yang rusak gennya(?) jadi mereka kayak kena virus dan bisa tularin virus itu lewat gigitan. tapi mereka ini takut cahaya. dan antara si pria dan anjingnya sama anjing gila itu (ada banyak serius, tiga sampe empat gitu, dan mereka… ganas!) ada cahaya pas segaris. makin lama kan hari makin gelap, cahaya menipis dan anjing gilanya pada siap-siap mau nerkam mereka.

si prianya udah panggil anjing dia biar dia balik, tapi anjing itu malah gonggongin anjing gila. dengan sepenuh tenaga, si pria ambil senjata di mobilnya nam nembakin anjing gilanya. tapi lalu di sisi lain ternyata anjing dia lagi bergulat sama anjing gilanya. dan anjing itu jelas kalah, because obviously, dia alone dan anjing gila ada dua. jadi dia luka dan serius, sedih banget liatnya.

anjing itu udah lemes, si pria juga lemes liat anjingnya tapi masih kuatin diri bawa dia balik buat diobatin (yang mana sebenarnya ga guna, karena anjingnya udah terinfeksi), aku yang nonton udah berkaca-kaca matanya liat anjing itu dan inget kalo si pria sekarang jadi bener-bener sendirian dan itu broke my heart.

seriusan, aku banjir semalam cuma karena scene kayak gitu.

terus kan aku gatau tuh, kalo kegigit anjing gila bakal ikut jadi gila juga, aku udah yang kayak, ‘ayo, bawa dia pulang, selamatin, dia temenmu satu-satunya!’ jadi aku yah, masih berharap. terus liat si pria kayak nyuntikin sesuatu ke anjingnya itu. disitu aku udah yang, astaga, baguslah. lalu si pria gendong anjingnya yang sekarat itu (ini meremukkan hatiku sekali) dan duduk gelosoran dengan tampang yang bener-bener helpless dan hopeless.

lalu dia liat anjingnya kan, ternyata udah mulai berubah kayak anjing gila. disitu aku udah yang, ‘jangan, jangan, jangan, aduh’. kemudian tetiba anjingnya berontak, terus kameranya nyorot si pria itu doang. aku ga paham kenapa awalnya, tapi kayaknya pria itu patahin lehernya si anjing biar dia mati aja dan ga berubah jadi anjing gila juga. habis itu kameranya sorot big picture lagi, dan hatiku makin hancur.

tiba-tiba teringat momo. he’s gone, guys, entah aku udah cerita atau belum. dan i cried the whole day karena dia… um, pergi. hatiku hancur banget waktu itu, serius. aku ga paham kenapa bisa sehancur itu, padahal kami udah lama engga main lagi (karena dia udah makin gede dan susah banget diajarin, haha, jadi dikandangin di belakang rumah). tapi hatiku hancur banget.

dan pas nonton film yang sepotong itu (habis itu pas aku mau lanjut nonton, papi pulang dan ganti kanal jadi nonton badminton…), aku teringat momo dan nangisnya jadi makin… menyakitkan. habis aku nangis itu kan (untung sendirian disitu), aku udahan bentar. pas mau tidur… em, pagi (karena udah jam dua belas lewat), aku teringat dan nangis lagi. dan di pikiranku itu udah yang fiksional, tapi tetap menghancurkan hati. kayak gimana kalo aku yang di posisi pria itu, liat anjing yang jadi temenku, bahkan udah jadi keluarga, dying depan mataku dan aku ga bisa lakuin apa-apa untuk tolongin dia selain bawa ke dokter hewan. it breaks me so much and deeply that i think i kinda fall into sleep karena capek.

really, koneksi hati itu bukan soal sesering apa ketemu, tapi seterikat apa hatimu ke dia. like, kalo ibaratnya hubungan jarak jauh, jarang liat pun tetep cinta. atau yang susah move on bertahun-tahun, itu juga sama. ini kali pertama aku sadar kenapa bisa ada orang yang ga move on sampe lama banget. hati mereka udah terikat. dan kalo soal hati, kita manusia seringkali terlalu tidak berdaya melawan. idk why, tapi mungkin itu natur kali ya. manusia sekejam apapun pasti punya kasih di dalam dirinya.

satu rumah ngejekin aku karena aku sesedih itu pas momo pergi. katanya aku baperan, terus dibilang, ‘kan bukan kamu juga yang ngasih makan dia’ gitu-gitu. ya, dalam hati ngebenerin dan setuju, tapi hatiku tetep hancur.

dari yang kecil dan malu-malu, lalu jadi temanku ngobrol, aku gendong-gendong, aku pernah mandiin (sampe kecakar-cakar, habis itu syok segenap tubuh jadinya ga mau mandiin lagi, lol), aku juga yang sesekali kasih makan (pas kecil, sejak dikandangin bukan aku lagi), kalo dipukulin karena nakal aku yang datangin dia dan bawa dia pergi (harusnya aku marah sih ya, tapi hatiku… tak kuat), kalo aku sebel aku cerita sama dia, kadang aku belajar sama dia, aku lari-lari sama dia, aku doain dia, pokoknya begitu.

ada sekali, malam itu hujan deras dan ada gledek. momo gonggong terus jadinya (pas masih kecil dan tinggal di rumah). alhasil aku lanjutin tidurku di belakang, temenin dia. lol, gagal paham.

sekarang diinget lagi, lucu sih ya, gimana aku sampe head over heels ke dia. like he’s not even my boyfriend, tapi aku segitunya.

aku inget waktu pertama kali anak anjing baru muncul di rumah. namanya white, by the way, dan dia cewek, beneran cewek, hahaha. momo waktu itu entah gimana caranya kabur dari kandangnya. aku baru balik kampus apa ya, pokoknya aku tadinya ga dirumah. pas liat si momo di luar kandang, jujur saja, aku senang banget, malah ngarepnya momo terus berhasil kabur aja, biar bisa main, haha. pas itu si white masih malu-malu banget, dan momo juga sama lemah hatinya kayak aku, lol. mereka sempet pandang-pandangan bentar sampai tetiba white gonggongin dia. lucunya, momo bukannya marah atau gimana, dia malah keliatan takut XD dia langsung mundur selangkah dan tetiba waspada sama white, HAHA. badan doang gede, nyalinya nol XD

anyway, gimana harimu sejauh ini? disini tiba-tiba hujan deras, tapi langitnya ga gelap banget 🙂 habis ini mungkin aku mau belajar atau lanjut desain. oh, dan makan, karena udah lewat jam dua belas, hehe.

selamat makan siang, loves! be happy whatever you do, whenever and wherever you are 🙂

ps. maaf panjang :”””) kirain tadi bakal pendek, ternyata keterusan :”)

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s