pkk fakultasnya?

Pkk fakultas, sama kayak pkk yang universitas kemarin, mulainya pagi. Tapi kali ini lebih pagi sedikit, yaitu jam enam. Eh, sebelum jam enam udah harus disana malah.

Hari pertama, aku bangun jam limaan karena semalam baru tidur jam dua belas hampir jam satu dikarenakan tanggung jawab negara (re: nugas). Pas tau udah jam segitu, aku agak panik. Secara kalo dihitung, rumah ke kampus bisa makan waktu sampe setengah jam. Belum lagi kan tiap pagi ada baca alkitab bareng, itu bisa makan sepuluh menit. Lalu mandi dan cek barang lagi. Puji syukur jam enam kurang lima menitan gitu sampe. Lalu baris nunggu absen dan jalan setengah lari ke kampus (ga boleh diantar ke depan kampus kitanya, mesti di drop depan rumah sakit Mattaher yang jaraknya kalo jalan dan masih gelap pas pagi berasa jauh). Mana pake atribut juga kan, bawaan mayan, udah, lengkap 🙂 olahraga pagi.

Hari pertama sih, banyaknya dengerin materi dari pemateri(?). Ada soal bela negara (walaupun kalo boleh jujur, pematerinya malah sibuk cerita yang lain… Gaham aku –gagal paham), lalu soal karya tulis ilmiah, soal narkoba, gitu-gitu. Aku pribadi paling sreg dan bahagia pas yang narkoba. Bapaknya lucu, parah. Pantunnya banyaks! Sebenarnya lawaknya agak receh, lawak yang emang ala bapak-bapak, tapi itu style lawakku banget :”)

Di hari pertama, pagi itu perutku lagi ga enak. Jadilah ga selera makan, terus agak lemes. Tapi ketemu temen-temen mainku jadi lumayan lupa sama sakitnya.

Hari kedua, paginya kita senam. Seru sih, itu. Awalnya emang serius senam, terus jadi setengah bercanda :”) Tapi serulah. Habis itu yang menegangkan dimulai.

Dari rumah kan kita disuruh bawa masker, handscoon (sarung tangan yang karet ituu), penutup mata, sama minuman terkaya dan termunafik (re: susu beruang ituloh). Disuruh pake kan. Aku sebenarnya udah feeling, bakal di bawa ke ruang guru besar (re: kadaver). Tapi masa ditutup matanya, ribet. Eh, ternyata beneran ditutup. Jadilah, aku merasa tak…aman :”)

Kami dibikin kelompokan gitu, tapi cuma tau suara doang, lah kan mata ditutup. Lalu di…apa ya sebutannya, dikerjain bisa kali ya. Dibilang-bilang mau lewatin kuburan, ada jurang, kesurupan (yang ini kayaknya agak berlebihan dikit :”) kalo beneran terjadi gimana coba). Pas di perjalanan ditiup-tiupin, dicoel-coel, aku mah geli XD

Sampe akhirnya berhenti, jadi berdua-berdua aja. Masuk ke ruangan yang agak pengap, terus ada bau nyengat. Disuruh buka penutup mata. You know what, aku udah siap-siap buat syok karena bakal liat orang mati. Aku sampe sedikit lemes, terus pas disuruh buka aku jadi linglung dikit dan tak bisa buka, sampe minta tolong temen sebarisku. Pas buka, jejeng. Satu kata, mumi.

Aku agak kecewa sih, ga kayak orang asli lagi. Lol, padahal aku bakal jauh jauh lebih takut dan tak terkendali kalau bener-bener masih utuh.

INTINYA ADALAH! Aku berani. Udah, cukup tau itu aja kalian.

Sebenarnya sejujurnya, kalo depan orang lain aku bisa jadi apapun. Aku rela buat korbanin perasaanku biar orang ga liat jeleknya aku. Bisa dibilang agak fake sih ya, tapi aku selalu gitu. Buatku, lemahnya aku cukup diriku dan Tuhan yang tau dan paham.

Habis itu ganti baju lalu duduk nungguin bapak wali kota. Aku udah lengkap ketemu gubernur sama wakilnya, lalu wali kota tinggal wakilnya. Niceu 🙂

Hari terakhir itu aku pulang jam hampir setengah tujuh. Selesai itu, bukannya pulang rumah langsung, mesti lanjut ke acara nikahan anak angkat mami papi :”) Aku udah mikir balik rumah mau mandi sama keramas lalu bobok, eh, malah tak bisa. Mana sebelumnya udah kena hujan gerimis… Besokannya pilek makin jadi, hem :”) Aku kuadh!

Satu hal yang paling penting yang aku dapat selama pkk adalah yang namanya ramah dan sopan itu penting. Sama siapapun, kenal ga kenal, usahakan sapa dan say halo, senyum. Apalagi kalau kamu mau jadi pelayan masyarakat, itu tuh krusial banget. Belajar buat tekan ego dan jiwa individualis dan jadi ramah.

Habis pulang pkk dan ke acara nikahan itu, aku jadi secara tidak sadar kebawa buat 5s (senyum, sapa, salam, sopan, santun). Kan itu tempatnya isinya banyak orang yang udah lama ga ketemu kan, dan kalo kalian paham aku, aku mah bisanya cuma ngafal yang deket dan banyak interaksi, lainnya kehapus memorinya. Jadilah pokoknya yang mukanya aku kenal aku bakal senyumin dan salam. Sekarang-sekarang juga kalo ketemu orang di jalan bawaannya mau nyapa, HAHA :”D

Udah, aku ga inget lagi ceritanya. Intinya badanku sampe hari ini masih agak pegel (ini aku nulisnya pas hari pertama kuliah, Senin –ciye kuliaaaaah, hahaha).

Aku berpikir untuk mendokumentasikan semingguku sebagai mahasiswa baru angkatan 2017. Bagaimana menurut kalian?

Semangat yang sekolah, kuliah juga lebih semangat, kerja apalagi, ingat masa depan (re: istri/suami) menunggu! Jangan sakit ya, pilek ga enak nih, aku lagi ngalamin soalnya. Banyak minum, sebisa mungkin sarapan, kalo ga kebiasa pokoknya jan lupa makan sehari tiga kali (pagi, siang, sore/malam). Aku sayang kaliaaan!

Advertisements

2 thoughts on “pkk fakultasnya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s