COTTON CANDY, MY WAY, UNYU-UNYU STORY, WHO YOU ARE

“hobi kamu apa?”

Aku selalu diem kalo ditanya itu. “Hobinya apa?” Selalu diem dan kayaknya bakal terus diem.

Bukannya aku engga punya hobi, tapi aku engga tahu mau jawab apa. Aku engga kayak kebanyakan orang yang bener-bener punya satu hal yang mereka seneng lakuin dan yah, gradually jadi ahli. Di satu hari aku suka ngelakuin ini, di hari lain aku lebih pilih itu, lain hari lagi aku lebih senang yang lain.

Giliran aku jawab hal-hal yang aku suka (i believe… merekalah hobiku), orangnya pasti bakal kayak ketawa –yang mana aku meyakini tawa itu sebagai… “lah, yakali dek!” ;-;

Bukannya engga ada sesuatu apapun yang bikin aku berapi-api (aku udah pernah cerita kalo nulis cerpen bikin aku in fire kan? salah satu hobiku ya, itu), tapi terlalu banyak hal yang bikin aku jadi semangat dan hype.

Lagian, hobi itu hal yang kamu suka lakuin atau kamu sering lakuin atau dua-duanya? ._. /tetiba kehilangan arah/

Rather than punya satu hobi kayak kebanyakan orang, aku lebih memilih untuk enjoy apapun yang lagi aku lakuin dan berusaha buat bikin hasil yang terbaik, yang bikin aku pribadi puas sama hasilnya (and i believe yang nilai juga puas, semoga saja).

Waktu pelajaran Seni Budaya dan mesti bikin gambar perspektif, awalnya aku malas banget, beneran. Awalnya konsep menggambar perspektif itu amat sangat tidak bisa masuk otakku. Tapi terus aku mulai kerjain tugasnya, aku malah jadi seneng bikinnya (setidaknya waktu itu sih, ehe).

Di lain hari waktu dapat tugas bikin wayang dari karton, aku inget betapa aku beneran engga ngerjain, sampe gurunya tanya kenapa engga kerjain, just because kurasa bentuknya itu engga masuk otakku /aku stubborn af, trust me/ dan aku juga jawab hal yang sama pas gurunya tanya (sampe sedikit berdebat, hahaha). Lain waktu aku juga lama banget untuk bisa mulai ngerjain tugas bikin desain produk karena aku seriously have no idea (padahal udah bebas temanya, yang lain juga udah pada mulai bikin). Eh, terus jadinya malah aku enjoy banget selama lesson itu berlangsung.

Pas disuruh bikin desain (tugas anak IPA mah itu mulu, desain lalu jadikan prototype dsb.) pake bentuk geometri, aku bener-bener… don’t know what to do. Sampe dengan udah malas gabung ga tahu mau ngapain –selalu aku jawab “ga tahu mau ngapain” tiap gurunya tanya kenapa aku engga ngapa-ngapain dan malah liatin kerjaan orang lain, padahal tugasnya udah jelas, HAHA, baru nyadar sekarang sambil ngetik ini kalau alasan aku itu keliatan banget malasnya, HAHAHA– akhirnya aku bikin meriam (lawak banget, serius, entah apa lah isi pikiranku milih bikin meriam sama pelurunya itu, aduh, JO, PLEASE! ;-; orang lain pada bikin robot yang lucu, ini itu, aku malah meriam yang seriously simpel banget). Pas selesai bikin desain kan di suruh jadiin bentuk nyata pake karton tuh, aku juga engga kerjain itu di sekolah, di rumah aku rampungin bentuknya terus tempel dan jadiin satu di sekolah. Turned out tugas yang itu dapat nilai paling tinggi :”) Kata gurunya rapih. DUH, KUBANGGA PADA DIRI SENDIRI! WELL DONE, YOU LIL PIECE OF TRASH!

Tugas terakhir sebelum ujian praktek kelulusan, kita disuruh bikin patung dari gips. Aku juga gatau mau bikin apa itu, sampe bener-bener ngga kerjain di sekolah (well, truth is semua tugas praktek Seni Budaya selalu kuselesaiin di rumah). Aku lirik yang lain pada bikin burger, bikin ini itu yang detailnya banyak, daku sedikit ngiri gaes (teman-teman, kalian MVPs). Sampe balik rumah, aku mikir banget mau bikin apa. Akhirnya aku bikin botol parfum yang cuma petak terus tutupnya silinder, udah itu doang (menyedihkan, Jo…). Makanya akhirnya pas bikin model dari plastisin, aku cepet selesai sendiri (malu ya, lol). Tapi pas lagi kerjain, itu gurunya bilang katanya tanganku cocok buat bikin patung gituan (proud af XD).

Aku engga tahu itu guru Seni Budaya sadar apa engga sama kelakuan aku yang suka sekali memberontak itu XD Lucunya otak dan tanganku justru jalan lancar banget kalo di rumah. Giliran di sekolah selalu aja bawaannya engga pengen kerjain.

Kalo ada tugas nulis esay apa cerita, pokoknya nulis, sepuluh menit sebelum due time baru idenya muncul dan aku tahu mau tulis apa. Kerjaanku selama nunggu ilham itu adalah liatin tulisan temen-temen lain, terus judging (hahaha, iya, aku suka banyak komentarin punya orang lain sekalian bantuin, biar ga keliatan jahat kali, tapi ini cuma sama yang deket kok, kalo engga deket aku cuma bantuin aja, takut digaplok, hem).

Ada waktunya aku seneng nonton youtube. Semuanya aku tontonin! Nonton orang lagi makan, lagi ngegambar, lagi ada event, lagi make up, lagi jalan-jalan, apapun lah.

Ada waktunya aku senang nyanyi. Ada waktunya aku seneng cuci piring. Ada waktunya aku bahagia beres-beres. Ada waktunya aku seneng denger lagu. Ada waktunya aku suka baca. Ada waktunya aku seneng tidur.Ada waktunya aku sneneg lipetin dan jemurin pakaian. Ada waktunya aku suka belajar bahasa asing. Semuanya ada bagiannya dimana aku ngerasa seneng ngelakuin itu lalu besoknya aku engga pengen lagi.

Dibanding nekunin satu hal buat jadi hobi, aku lebih seneng sama yang aku lakuin sekarang. Aku bisa belajar banyak, aku bisa tahu cocoknya apa ngapain dan apa yang ga pas sama aku, aku bisa tahu kelemahan kelebihan aku apa, aku bisa lebih berkembang.

Aku ternyata orang yang suka banget sama yang namanya simplicity, apa-apa sebisanya engga dibikin ribet (sangat amat tercermin ditiap tugas Seni Budayaku, HAHA, temen-temen sekelas juga beberapa kali sering bilang gitu, katanya penjelasan di buku jadi lebih bisa masuk otak lewat interpretasi aku) meskipun kalo aku telaah, aku jadi keliatan suka sepelein sesuatu.

Aku juga jadi sadar kalo aku cukup bagus dalam kegiatan yang berhubungan dengan psikomotorik halus, pokoknya berhubungan dengan pakai tanganku. Kemampuan linguistikku juga lumayan.

Dibanding bilang “hobiku adalah…” aku lebih pilih bilang “aku senang begini begitu”.

Aku senang nulis, aku senang ngegambar, aku senang organize things, aku senang ngerakit mainan, aku senang denger lagu, aku senang belajar bahasa asing, aku senang jalan-jalan, aku senang tidur, aku senang ngelucu, aku senang nari ga jelas kalo lagi high, aku senang masak, aku senang nyanyi, aku senang ada di keramaian, aku senang tidur, aku senang baca, aku senang nanam, aku senang bicara sendiri, aku senang nonton, aku senang belanja, aku senang banyak hal.

Entah itu kamu nekunin satu hal sampe bisa banget dan kamu emang happy ngelakuin dan jalanin prosesnya ATAU kamu lebih pilih buat coba ini itu walaupun engga dalam banget dan ahli banget, selama kamu ngerjain hal yang kamu cinta dan kamu bahagia dengan itu semua, ga ada salahnya 🙂

Di formulir data mahasiswa baru kemarin ada ditanya hobinya apa, aku tulis begini,
HOBI: beragam

Itu hal paling lucu dan konyol yang pernah aku tulis, HAHAHAHAHA.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s