#TEAMBAPER / COTTON CANDY / CURHAT / EXCITED / LIFE HACK / MOTIVASI(?) / MY WAY / NEW BEGINNING / NEW THING / OWEN / PERISTIWA MEMALUKAN / UNYU-UNYU STORY

ikut smbptn(?)

As i have told you guys before, aku ditolak sama snm kaan, jadi lah akhirnya aku deketin si sbm, dengan harapan kali ini aku engga ditolak lagi. Eh, jangan berharap deh bilangnya, ntar ngerasa diphp lagi ๐Ÿ˜ฆ Apa ya… Itulah pokoknya. Intinya aku ikut sbm tahun 2017! (s.b.m.p.t.n ya gaes, papi nyebutnya smbptn terus…)

Setelah selesai dengan pendaftaran registrasi, pendataan, apapun itu yang online, aku dihadapkan sama real thingsnya, iya, ujian itu sendiri. Ujian disini maksudnya engga cuma pas tes aja, tapi juga perihal teknis dan sebagainya. Karena aku senior yang baik, lagi-lagi aku mau mencoba bantuin kalian yang dedek-dedek tahun depan atau kapan terserah, mau ikut sbm juga. (read my national exam tips here!)

Satu hal yang harus kalian pahami dulu adalah, BERHENTI MENGANGUNGKAN UJIAN NASIONAL, because sbm adalah ujian sesungguhnya. Ujian nasional itu istilahnya cuma alat penyetaraan pendidikan, sejenisnya. Dan sbm, jujur saja, seribu persen jauh lebih seram dari ujian nasional, dan ujian nasional sesungguhnya tak menyeramkan, gaes. semuanya itu pemikiran belaka. Tapi sbm beneran seram, like dia nguras mental sama otak. Berdasarkan yang aku tahu, sbm itu punya technical things yang ribet dan agak simpang siur (iya, engga begitu jelas banget).

Belum apa-apa keburu ciut ya XD Ga apa, aku juga gitu kemarin HAHAHA

Oh, sbm cuma buat kamu yang mau masuk perguruan tinggi negeri ya! Swasta ga pake sbm :’)

Jadi setelah kamu selesaiin pengisian data dan milih prodi beserta kampus tujuan, kamu bakal diarahin ke halaman dimana kamu mesti download kartu peserta kamu, DAN HARUS DIBAWA PAS UJIANNYA (Owen cerita di ruangannya ada yang engga kebawa kartu peserta udah mau diusir, deuh). Kalo kamu mau lebih preppy atau gimana, itu peraturan di print aja sekalian, kali perlu buat naik banding kalo pengawas usil (misal kayak ngga boleh ini itu padahal di peraturan tak ada /ngajarin jahat/). Oh iya, pemilihan prodi itu berdasarkan prioritas kamu, kalo misal dapat nilai tinggi kamu maunya yang mana dulu yang terima kamu (istilahnya songong). Dan satu hal, PASSING GRADE ITU BULLSH*T, OKAY :’) Passing grade itu produk bimbel, biar kamu mau masuk ke bimbel mereka. Contoh ni, biar ngeh. Uni C kasih kuota maba jalur sbm untuk prodi F sebesar 45 orang. Terus pas kamu searching (ga selamanya searching bakal ngeberkah gaes, inget itu), eh, katanya pg di prodi dan uni yang mau kamu ambil itu 45%. BAYANGKAN, ada seribu orang mau ambil prodi F di Uni C tadi. Ada sembilan ratus manusia yang nilainya di atas 45% tadi. Apa semua sembilan ratus manusia bakal diterima? YA ENGGA LAH, gila aja :’) Yang penting kamu kerjain bagus-bagus, terus raih nilai setinggi mungkin biar bisa masuk kampus idaman kamu, udah, itu doang. Sama berdoa.

(tambahan: kalo ngebimbel dan ambil program khusus smbptn, cara tau kemampuan kan jelas tryout, terus diliat nilai -hasil- tryout kamu tadi nilainya seberapa, lalu dipilih uni yang (ga ngerti) sesuai sama nilai kamu, jadinya yah kemungkinan kamu masuk bakal besar karena (lewat passing grade dirasa) nilai kamu mencapai. iya ga sih? is that why most of you believe in the passing grade things? itu namanya… entah mau disebut apa. pilihan sih ya, mau percaya dan ikutin kayak gituan apa tidak, tapi aku pribadi percaya sama yang namanya takdir Tuhan dan kerja keras tak pernah bohong. sebodoh apapun kamu (menurutmu), kalo Tuhan bilang bisa, KAMU BISA, kalo Tuhan maunya kamu ke uni X, YA KAMU MASUK SANA GIMANAPUN CARANYA ENTAH URUSAN TUHAN LAH ITU. penekanan aku masih sama, jangan sebegitu meninggikan(?) passing grade, itu cuma bakal ngehalangin kamu buat berkembang. lagian emang pas tryout sekali nilaimu bagus, eh, pas sbmnya emang kamu tiba-tiba blank, ya ga bisa ngerjain lah… idk, salahpun pemikiran aku yang menganggap passing grade itu bullsh*t, aku akan tetap teguh pada pendirianku kalau passing grade itu emang produk bimbel. sampe ke anakku pun nanti, kalo sistem masih sama ada sbm gini, i will still say to her/him that passing grade is omong kosong. kerja keras, banyak doa, itu doang kunci biar sukses. berdoa biar Tuhan bikin kamu berhasil dan beruntungย karena kalo cuma berhasil, pasti kalah sama yang beruntung, beruntung doang juga masa depan suram, jadi minta dua-duanya!)

Ntar pas udah cetak kartu, liat kamu dapat venue mana (eakk, venue). Nah, saran sih, kalo luang, sehari sebelum boleh tuh ngecek-ngecek. Kalo misal dapat venue yang di uni, ada baiknya ngecek agak sorean, karena udah ditempel tuh ruangan berapa buat nomor berapanya, kelas kan rata-rata udahan kalo sore mah. Sebelum survey ke lokasi, ada baiknya juga kamu coba cek ke internet dulu, cari kayak denah lokasinya gitu. Kemarin aku sih pas ngecek lokasi, hamdalah ketemu Owen :’) Kami satu gedung soalnya, beda lantai doang.

Cerita bego ya. Jadi pas tau Owen dapat ruangan satu gedung, kukira ruangan kami seberangan. Soalnya di denah lokasi yang aku dapat di internet, bentuknya emang gitu. Pas aku udah ke lokasi langsung pun, aku masih mikir kami seberangan. Sampai aku nyampe depan ruangan aku banget, aku cek seberangnya. Lho, kok engga ada ruangan Owen… Aku sampe bener-bener deketin seberang ruanganku. Dan benar-benar engga ada, like *dumbfounded*. Sampai akhirnya aku cek denah yang udah aku print… Ternyata ruangan dia itu ada di lantai dua, LANTAI DUA, lantai dua. Tulisan lantai duanya ada di sudut kiri atas kotakan denah, dan aku engga baca itu sama sekali. WHYY, JO, WAIIII! Sesat banget.

Nah iya, nanti pas kamu ujian, begini mekanisme dan teknisnya. Kamu bawa surat keterangan lulus, kartu peserta, kartu identitas (buat jaga-jaga sih ini), pensil 2B (terserah mau berapa, si Owen bawa banyak kali, setengah lusin ada kali, satu buat isi identitas, satu buat kimia, satu buat fisika, suka-suka dialah), penghapus, pena hitam (ini cukup satu aja), rautan (kalo ngerasa perlu aja, dan bawanya yang kecil itu, jangan rautan segede mug yang diputer-puter itu engkolnya :’) please gaes, jangan ikut bego). Pakaian rapih, sopan, berkerah, kalo mau ngejeans jangan yang ripped, pake sepatu yang nutupin jari kaki. Perihal surat keterangan lulus, kalo kamu bukan lulusan tahun itu, bawa fotokopi ijazah yang udah dilegalisir.

Soal dokumen ini… legalisir artinya dokumennya disahin, dicap tanda dia itu…apa ya, pokoknya itu autentik gitu. YANG MANA ARTINYA, legalisir itu cuma buat dokumen yang fotokopian. KALO ASLI TAK PERLU LEGALISIR, UDAH LEGAL EMANG. Jadi kalo bawa foto kopi ijazah, ya dilegalisir. Kalo surat keterangan lulus, bawa ASLI nya, terus tempel foto kalo belum ada. Persyaratan sih minta yang berwarna, masalah ukuran kemarin simpang siur juga, katanya 3×4 lah, ada juga yang bilang 4×6. Alternatif aku sih, yang 3×4 kutempel, yang 4×6 kubawa doang. Soal surat keterangan lulus (skl), intinya, surat resmi, asli (kalo sekolahku, kop berwarna berarti asli), yang mana didalamnya ada stated kalo kamu LULUS. Engga perlu SKHU gaes, karena bukan nilai yang mau diliat, tapi kata LULUS nya tadi. Intinya di surat tadi, ada tulisan kalo kamu dinyatakan lulus, terusan ada cap sekolah (berwarna juga pastinya, because asli kaan), lalu tanda tangan kepsekmu, lalu tempel foto BERWARNA kalo aslinya di surat tak ada. IKUTIN AJA, emang gitu syaratnya. SKL asli pake cap sekolah, foto berwarna, tanda tangan kepsek, udah.

Sebelum cerita testimoni(?), aku mau kasih tahu, di sbm sistemnya kalo salah, nilai diminus, minus satu. Kalo bener, kamu dapat empat poin. Jadinya fullnya enam ratus poin (sembilan puluh soal dari TKPA dan enam puluh soal dari TKD). Eh tapi kalo campuran aku kurang paham… Itu khusus yang saintek atau soshum ๐Ÿ™‚ Jadi engga usah ngesok ngisi kalo ngga tau :’) enakan ngosongin daripada nilai sia-sia dipotongin minus satu dari salah-salahnya jawaban kamu.

Oke, jadi rumahku ke UNJA yang di Mendalo (iya, aku dapat kampus PInang Masak Universitas Jambi) itu kayak dari Sabang ke Merauke, ujung ke ujung. Jadilah aku berangkat jam lima pagi, mengingat sebelumnya survey itu parah kali macetnya :’) Eh, pas pergi ternyata jalanan sepi lengang… I FEEL BETRAYED! Sampe di UNJA nya itu setengah enam lewat dikit. Gelap gaes :’) Oh, peserta diharuskan datang setengah jam, tiga puluh menit, sebelum ujian mulai ya! Saintek tahun ini mulai jam tujuh pagi, jadi setengah tujuh udah HARUS di venue ya.

Karena aku mantan ketua kelas yang baik dan merasa bertanggung jawab akan kelangsungan hidup Owen selama sbm itu, apalagi kami sebatang kara di gedung yang sama, ceritanya sepenanggungan lah, jadi aku nungguin dia diluar gedung. Gedung D (venue aku) dan gedung B itu seberangan, dan depan gedung B ada kursi, aku nunggu di gedung B, dengan harapan Owen bakal lewat lalu aku tak sendirian lagi. Tapi apa, sampe jam setengah tujuh lebih, Owen tak terlihat dimana-mana. Jadinya aku nunggu sampe lewat empat puluh mau lima puluh gitu. Sampai akhirnya aku merasa hopeless, aku jalan ke gedung D. TERNYATA ITU ANAK AYAM UDAH DISANA DARI LAMA (walaupun tetep lamaan aku karena aku jam setengah enam udah nyampe, HA). Agak…bego ya emang :’) Habis ketemu dan saling ngomel kenapa-tak-muncul-daritadi, sbmnya mulai. Jadilah kami babai-babaian dan saling gutlakan.

Oke, ujiannya kelompok saintek dapat TKD dulu. Antara bersyukur dan ingin ngamuk. Bersyukurnya setelah ini tinggal TKPA yang tak perlu separah TKD berpikirnya, jadi kayak berakit-rakit ke hulu berenang-renang ke tepian gitu. LAH TAPI, MASIH PAGI SIS, MASA UDAH MIKIR BERAT BANGET :((( Menurut penelitian yang pernah aku baca, jam yang seharusnya dipakai untuk mulai pembelajaran adalah jam delapan pagi. Itu belajar lho, lah ini ujian :’) MESTI KUATKAN DIRI INI MAH.

Intinya, TKDnya…nyesek. Aku nuker jawaban, eh, ternyata yang awal udah bener. Beberapa soal aku nebak dan yah, ada yang bener, tapi ada yang salah juga ๐Ÿ˜ฆ Sayang sekaliii. Saran aku, kalian kalo emang tak tahu, enak tak usah isi, jangan nakal kayak aku. Padahal dipikiran itu udah yang, ‘jo, jangan sok-sokan, jangan ambil resiko, masa depan ini cuy’ tapi yah… Justru disaat dilarang lah kita jadi makin pengen ngelakuin, iya kan :’) Agak…bego ya emang :’) (2) Terus setelah berkutat dengan penyiksaan duniawi itu, dapat jam istirahat sekitar setengah jam. Lumayan kalo kamu mau makan, ngobrol, atau baca-baca materi (tidak disarankan kalo itu mah).

Kan kita disuruh bawa satu pena hitam kan, jadi yah aku bawa pena favorit(?)ku. Entah mengapa, akhir-akhir ini dia bocor :’) Dan aku lupa kalo dia lagi bertingkah. Akhirnya aku dengan polos buka dan…ujung penanya udah berlumuran dosa, eh, tinta. Ya karena ga tau mau lap kemana, aku lap ke belakang penghapusku aja -pembegoan berlanjut-. Nah, pas aku ngga sengaja liat jariku, tinta sudah merajalela, like sampe kuku-kukunya pun kena. I AM SO DONE WITH MYSELF. Aku cuma bisa ketawa lelah dan berusaha hilangin barang bukti, eh, tintanya. Dan akhirnya kukupun berlapis tinta. Aku merasa anak kecil sekali…

So how did i get through the TKD? It was all His grace T.T Like, aku udah yang…apa ini… Tapi ada sesuatu dari dalam yang kayak sibuk nenangin dan, ‘udah, liat yang soal lain aja, nanti baru balik lagi’ dan i end up frustrasi karena ada yang bisa aku kerjain but something went wrong, yang kayak, ‘aduh, ini kok ngga ada… salahnya dimana?’ XD

Pas keluar jam istirahat, karena aku keluar duluan, jadilah aku nunggu Owen (lagi). Pas dia muncul, senyumnya udah keliatan kayak rumus(?) HAHAHA Terus dia mau ngebahas soal TKDnya kan (soalnya boleh bawa balik, TKPA yang ga boleh, well, kalo ketauan sih ๐Ÿ˜‰ hehe) aku langsung yang ‘SUDAH, HENTIKAN KEGILAAN INI’ tapi akhirnya kami bahas juga karena ternyata sepaket ;’) Entah berkah entah bukan.

Aku bawa coklat kan, and then because kami tak hanya duduk berdua dan ada dua abang-abang di depan kami, ya aku tawarin coklatnya ke mereka. ITU AKU MIKIR MAU NGOMONG APANYA LAMA BANGET LHO, like, ga usah lah, ga usah, tapi tak enak hati, tapi aku orangnya anti orang asing, tapi kan ga sopan, ADUH, dilema :’) Akhirnya aku dengan…polosnya nyodorin coklatnya dan nanya ‘mau coklat?’ ke dua-duanya. Owen cuma ketawa kecil… Pas itu aku ga ngerti kenapa dia ketawain aku. Sekarang pas nulis ini aku udah ngerti. ITU TUH ANAK KECIL BANGET, TAU NGGA, JO. KAMU TUH UDAH MAU DELAPAN BELAS, MASA NAWARIN ORANG KAYAK GITU. Agak…bego ya emang :’) (3)

TKPA nya sih, yah…seharusnya kalo manajemen waktu bagus, bisa dikerjain semua kecuali yang matematikanya XD Tapi yah… begitulah. Saran aku sih, tinggiin nilai di TKPA nya, lumayan sembilan puluh soal, walaupun waktu singkat sekali. Soalnya kalo TKPA bener semua, nilaimu udah lebih dari setengah lho, MAYAN LAH.

Terus itu ya udah, aku pulang. Papi udah nunggu soalnya ._.

Rencana aku ngisi ke-pengangguran aku beberapa bulan ini…RAHASIAA. Nanti aku bocorin(?) kapan-kapan ya, heu :3 Mungkin cari calon partner hidup masuk… HAHA

Oke, biar postingannya lebih panjang lagi, aku mau kasih saran yang sangat penting.

Sebisa mungkin, belajar sbm udah dicicil dari lama, bahkan kalo bisa sih ya, kalo udah kelas tiga jangan sibuk sama ujian nasional, tapi sama sbm. Tau ngga, nilai ujian nasional hasil belajar dua semester intensifnya, cuma buat SKHU, ijazah, sama untuk reputasi sekolah. Buat kamunya paling cuma kebanggaan dan kepuasan pribadi aja. Kuliah mana diliat ujian nasionalmu itu… Lagian mikir deh, apa iya ujian yang krusial bakal ada perbaikan? Sbm aja kalo mau perbaikan ya…ngulang tahun depan, NGULANG, istilahnya kayak kamu ngulang di kelas yang sama karena ngga naik kelas. Pandangan aku sih itu… Terserah mau ditanggepin gimana.

Dan kenapa kuliah kalo bisa langsung ngehasilin sendiri dan banyak juga kok yang kuliah malah nganggur, terus orang sukses lulus sekolah aja engga. Begini adik-adik, coba bandingin kuli bangunan sama arsitek, siapa yang lebih dihargai orang? Well, bukannya aku beda-bedain kasta atau gimana, tapi kenyataan emang sesakit itu, kita diklasifikasikan ke tingkatan tertentu. Terus kalo kenapa sarjana banget banget yang nganggur, itu sepertinya, kebanyakan kesalah orang itu sendiri. You know, kalo kita udah selesaiin sebuah pencapaian, kita bakal jadi sombong? Nah itu, orang baru lulus kadang suka songong, jadi kalo dapat kerjaan yang level rendah pada nolak. Padahal kalo engga dari situ gimana mau naik… Lagian baru lulus, pengalaman minim, mau ngarep apa perusahaan itu? ;’)

Tapi yah, balik ke masing-masing lah. Kalo kamu seneng belajar dan siap sama konsekuensinya, sok kuliah. Kalo kamu ngerasa lebih faedah kerja, ya kerja aja. Yang berhak nentuin derajat kamu kan cuma Tuhan, diiringi dengan pengertian yang benar tentang konsep diri sendiri aja. Aku pribadi, walaupun aku males banget buat belajar beberapa pelajaran, aku senang belajar Biologi dan Kimia kadang-kadang. So yeah, aku pilih buat kuliah. Lagian aku pribadi ngerasa belum kuat iman buat kerja serius. Jadi pilihanku ya, kuliah. Dan impian aku juga ya, mengharuskan aku buat kuliah.

Sejujurnya sih, enakan nikah dulu, baru selesaiin mimpi-mimpi aku ๐Ÿ™‚ Aku serius. Dipikiran aku sih, setelah nikah, aku mungkin mesti diskusi dulu sama suami perihal anak, mungkin satu atau dua aja. Mereka gedean, aku lanjut rampungin utang-utang mimpiku. Lanjut kuliah sampe muak, kerja ke sana ke sini, pokoknya biar dream list aku kecentang semua! Tapi yah… Mas pendampingnya masih sibuk sama kerjaan dia, jadi… Nikahnya ntaran aja :’)

Anyway, bentar lagi lebaran! Momen favorit selain natal, hahaha. Kamu ngerayain lebaran nggaaa? Puasanya yang full ya, jangan bolong-bolong kayak lapisan ozon dan hatiku, APASIH XD

Doain biar aku kali ini diterima ya, jangan ditolak lagi ๐Ÿ˜ฆ Perasaan, aku kok tertolak terus lah… #catatanhatiseoranghana

SEMANGAT UJIAN SEMESTERANNYA! BENTAR LAGI LIBUR! YEEE!

Advertisements

2 thoughts on “ikut smbptn(?)

  1. Entah mengapa aku tercengang membacanya Jo๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ #iniserius sambil bayangin kondisi Johana pas SBM kemarin ^.^v

    • …mengapa tercengang… kepanjangan yah ini :’) nulisnya terlalu bersemangat, hahaha. blog di update jess, jangan lupa, AKU JUGA MAU BACA IH

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s