#TEAMBAPER, COTTON CANDY, CURHAT, KESAN PESAN, MAKASIH, NEW BEGINNING

thank..you

Dengan tidak disangka-sangka, aku dapat nilai yang amat memuaskan untuk hasil Ujian Nasional-ku. Kenapa unexpected? Karena aku memang benar-benar tidak berharap akan dapat nilai segitunya. Kalian kalo sekelas sama aku, terus baca ini, dalam hati pasti udah mencak-mencak :’) Tapi ini seriusan dan jujur, aku sendiri masih gagal paham sama gimana caranya bisa kayak gitu.

Aku masih inget betapa excitednya aku selama Ujian Nasional berlangsung. Like, i’m the only one in the class yang bener-bener full of energy dan hype banget! Silahkan tanyain Owen dan Risa kalo mau bukti. Engga sekali-dua kali mereka ketawain aku yang sibuk bahagia sendirian. Michelle juga liat betapa engga normalnya aku selama Ujian Nasional ;’) Jesslin juga berkali-kali nge sigh liat aku yang kelewat excited.

Sejujurnya… aku malah ngerasa bersalah (sedikit) karena waktu yang lainnya sibuk berpikir keras, aku malah joget-joget, lasak setengah ampun, goyang sini goyang sana, kayak soal yang kita kerjain beda gitu (selain mapel pilihan tentunya). Sekali lagi aku ingatkan kalian, aku ini penggemar kerja keras nomor satu, tapi aku… bukan tipe yang begitu. Aku sudah banyak sekali kontemplasi dan menemukan satu kesimpulan; aku ini tipe yang entah gimana caranya masuk ke jajaran ‘mereka yang beruntung’. Kalau aku kerja keras, aku yakin banget bisa dapati hasil yang lebih maksimal, tapi sayangnya aku… bukan yang segitu pekerja kerasnya dalam segala hal. Aku cuma bisa jadi pekerja keras di bidang yang aku emang suka ;’) (Geralda, if you’re reading this, aku cuma mau kasih tau lagi kalau aku penggemar kamu banget! Sisi pekerja kerasnya kamu selalu bikin aku ngerenungin betapa tak berfaedahnya cara aku ngejalanin hidupku)

ps, kapan-kapan lah ya aku ceritain kehidupanku selama Ujian Nasional berlangsung, gimana caraku survive high school, semualah. k.a.p.a.n-k.a.p.a.n

Papi, kalo papi baca ini entah gimana caranya, tolong maafkan Hana yang suka pencitraan belajar depan papi :’D Tiap malem-malem papi suruh Hana berhenti belajar dan pergi tidur (karena itu udah kayak jam sepuluhan) terus Hana tolak, mengertilah kalau sebenarnya anak sulungmu satu-satunya ini sebelumnya belum belajar benar-benar :’) Dan sejujurnya, Hana takut banget buat benar-benar pilih FK untuk prodi SBMPTN, karena Hana ngerasa engga sanggup. Itu makanya Hana tanya-tanya soal prodi teknologi pangan atau pertanian begitu-begitu. Buat masukin tiga prodi pilihan di SBMPTN itu, Hana butuh berhari-hari untuk tetapin hati dan harap-harap-berdoa-sedikit-cemas sama Tuhan. Setelah ngobrol sedikit sama papi dan papi tetap segitu yakinnya sama Hana-yang-jadi-dokter, akhirnya cuma satu prodi yang Hana pilih. Pendidikan Kedokteran. Jadi yah, terima kasih untuk faithnya papi biar Hana nge-dokter.

Makasih juga untuk mami yang selalu mau nurutin permintaan Hana :’) Mi, Hana suka engga minta apa-apa karena Hana masih bisa penuhin sendiri, pake aja buat Cia, Devone, Darren. Hana engga mau ngebebanin mami banyak-banyak, toh, Hana masih setrong kok! Selama Hana bisa beli apapun yang Hana mau dengan uang Hana (yang mana technically uang papi-mami, bikaus itu uang jajan sekolah), ya Hana bakal pake uang sendiri lah 😉 Jangan khawatir, ehe.

Aku juga ngerasa perlu banget bilang makasih banyak-banyak sama Owen 🙂 Owen, kalo kamu baca ini, aku cuma mau kasih tau kalau kamu adalah teman yang sangat suportif dan aku butuhin biar bisa terus survive. Kamu engga ragu buat mau bantuin saat diperluin, mau aja ladenin tingkah aneh-anehnya aku, pokoknya kalo ngga ada Owen, hidup hambar! eakk~ Kamu tuh sedikit banyak mirip sama papi, suka banget bertingkah seolah-olah aku beneran udah jadi dokter, like… di satu sisi aku senang didukung seperti itu, di satu sisi agak… cemas, kalau-kalau aku… tak bisa. Intinya, janji deh, pas pidato lulus kuliah, namamu kusebut! Semua orang butuh satu teman yang kayak Owen. Kayak apa ya, dinding baja yang sangat kokoh buat jadi tempat bersender waktu rasanya ngga kuat berdiri lagi(?)

OREOOOOOOOOOOOOOOOOOO! Walaupun kalian suka tidak mengakui fakta bahwa kapel YooNa itu ada, aku tetap sayang kalian ;’) Ga tau mau recokin siapa lagi kalo bukan kalian, ga tau mau cerita sama siapa lagi kalo bukan kalian, ga tau mau ngapain kalo bukan bareng kalian. Terima kasih sudah membesarkan Johana yang dari dulu sampe sekarang akan tetap jadi kecil terus ini :’)) Ibaratnya kalian itu layar dan angin, sedangkan aku kapalnya. Aku ga bakal bisa jalan tanpa bantuan kalian. Terima kasih untuk kesabarannya ladenin aku terus-terusan, dan maaf aku nularin virusku :’) Terima kasih sudah menjadi sahabat yang amat sangat suportif dengan apapun pilihan dan keputusanku, terima kasih udah ngedukung terus ga mikirin seberapa absurd keinginan aku, terima kasih udah peduli dan perhatian sama anak ayam yang satu ini, terima kasih sudah repot-repot jadi sandaranku! Kalo Owen tembok baja, kalian itu perlengkapan tidurku, yang kalo engga ada, tidurku bakal engga nyaman banget :(( Bantal guling dan boneka-boneka alayku, i guess, ehe. Sayang sesayang–sayangnya!

GIRIIIS! Gigix dan Haris, iya, beneran, ngga salah *grin* I support both of you greatly! Terima kasih untuk waktu-waktu yang dihabiskan untuk sharing bareng, buat sekedar berbagi cerita dan keluh kesah, bagi-bagi pengalaman, bagi-bagi pemikiran. Kalian berdua rasanya jadi orang tuaku di sekolah :’) Terima kasih untuk selalu ada bahkan tanpa diminta. I cherish both of you a LOT! Oh, Haris, i kinda hate how you talk back to me waktu itu :/ Ya tapi sudahlah ya, time heals the wound 🙂 I still ship both of you loh yaa! Terima kasih sudah banyak menemani saat aku butuh teman ngobrol, engga segan-segan buat ngebantuin bahkan tanpa aku banyak bicara (maaf suka aku tolak :’) aku sedikit agak terlalu sok mandiri kadang-kadang, heu). MOLEN KU JANGAN LUPA! BAKAL TERUS KUTAGIH SAMPE LUNAS YA, RIS! Gigix~ Terima kasih sudah mau jadi tempat pengaduanku ketika aku dijahatin (walaupun kayaknya sekarang engga lagi ya, kamu berubah, Gix :’)) Makasih udah mau-mau aja nemenin aku yang penakut ini. Jangan banyak galau di LINE ya, kapel kesayangan satu-satunya :'< Bicarain baik-baik kalau ada masalah :’) POKOKNYA NO GIRIS, NO LYFE!

Teruntuk Irene yang selalu bisa menginspirasi! Karena Irene, keinginanku untuk kerja buat dunia muncul. Karena Irene, pemikiranku bisa makin berkembang. Dari Irene, aku banyak belajar tentang gimana jadi dewasa. Dari Irene juga, aku ngeliat yang namanya sosok role model :’) Terima kasih selalu untuk setiap tawa yang dibagi, untuk setiap momen yang dilewati bareng, untuk setiap desah frustasi yang kita keluarin bareng :’) wuff, wuff!

Jesslin dan Jose, dua partner kerja yang terbaik sepanjang masa SMA! Ga ngerti apa jadinya kelas tanpa bantuan kalian berdua! Terima kasih, Jesslin untuk setiap masukan dan bantuannyaaa! Joseee, jangan baperin aku terus dong :’) aku lemah hati inii…

Natasya yang amat mudah dipengaruhi! I cherish you a LOT too! Ngeliat kamu jadi kayak sekarang itu hiburan sekaligus kebanggan tersendiri buatku, HAHAHA. Terima kasih sudah jadi sosok kakak yang bisa diandalkan dan banyak bantuin aku :’) Jangan suka kebanyakan belajar lagi ya, Nat, sekali-sekali play hard engga bikin mati kok, HAHA. Sayang Nanat *walaupun kadang-kadang suka jahatin aku, kayak Michelle!*

Teman pertamaku di sekolah ini, JEANNEEEEE! Tanpa kamu aku tak tahu akan jadi apa aku, yang jelas engga sehiper aktif ini :’> Sedikit banyaknya, kamu sudah menorehkan sejarah dalam hidupku, Jen. Berbangga hatilah!

Kimi yang sebenarnya aku tahu sangat kangen sama ocehanku tapi sangat tidak ingin mengakuinya! I sincerely miss you a LOT! Bukannya aku lupain temen, tapi aku mau belajar bisa hidup tanpa perlu bergantung sama kamu. Kamu orang pertama yang berhasil bikin ketergantungan, tahu ngga? :] Terima kasih sudah jadi kakak dan teman yang… normal(?) Maafkan aku yang seringnya minta nasihat tapi dijalanin juga engga, heu :’) Nilai Geografi mu berapaan sih? Aku bangga baget lho, pas baca namamu dilayar kemarin itu :’) Sebangga pas aku liat nama Willy disitu juga :’)

Sederetan nama yang juga aku terima kasihin dan banggain, Sarah (suporter blog nomor satu, HAHA), Stefany (si yang paling ga normal selama aku hidup), Johanes (yang suka jahatin aku, untung aku baik hati), Alvincent (yang pernah nolak aku segitu kerasnya waktu tahu duduk sebangku denganku), Wilsen (dengan segala pemikirannya yang kadang suka bikin amaze), WILIH (teman yang paling aku banggakan seumur hidup! i adore you a LOT!), Aurel (yang suka sekali merendah padahal penuh dengan potensi dan talenta), Winda (yang katanya mirip sama…aku. aku gatau mesti bahagia apa engga, HAHA *savage*), dan segenap makhluk wabelasipa yang aku sayangi sepenuh hati! Tanpa kalian, hidup rasanya sepet :’)

Untuk adik-adik kelas sepermainan di eskul, terima kasih buat kenangan-kenangannya walaupun tak semuanya indah :’) HAHAHA.

Seharusnya ini yang pertama, tapi karena yang terakhir biasa spesial, jadi aku letakin di terakhir aja. Terima kasih untuk teman hidup terbaik, orang tua terbaik, the one and only God, yang aku udah rasain sendiri segimana baik dan kasihnya sama aku. Terima kasih untuk tidak menyerah sama hidupku, terima kasih untuk selalu pegang tangan aku kemanapun langkah aku pergi, terima kasih untuk orang-orang yang ditempatin dalam kehidupanku, terima kasih untuk setiap kesempatan yang dikasih biar aku ngembangin diri terus, terima kasih. Maaf, Hana suka nyimpang jalan, suka engga mau usaha, suka nyia-nyiain kesempatan, suka engga bersyukur, suka jahat :(( Sama kayak yang biasanya Hana selalu bilang di doa Hana, Hana sayang banget sama Tuhan. Hana ngga bisa kepikiran sekacau apa masa muda dan masa depan Hana tanpa pertolongan Tuhan :’>

Terima kasih juga untuk kalian yang setia baca blog terus :’) My high school life will never be the same without you guys. I’m thankful dan grateful for each of you :’) Terima kasih untuk cinta dan dukungannya dari awal aku SMA sampe sekarang udah lulus. Sedikit banyaknya kalian udah berpartisipasi spice up my life ><

Dengan resmi aku menyatakan, sekarang aku pengangguran, HAHAHA.

Advertisements

3 thoughts on “thank..you”

  1. Kenapa kamu sama Irene pada resmiin diri jadi pengangguran? 😂😂 aku jadi sedihh :’) Kita ini cuma lagi liburan sebelum resmi kembali dengan status mahasiswa.

    1. Karena kita emang pengangguran sekarang ._. Jesslin mah udah enak, emang UPH juga udah di accept, lah aku kan ptn, jadi belum gimana2, belum terikat. jadi yah, aku pengangguran!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s