ULAT JELEK / UNYU-UNYU STORY

No comment.

Hal-o~ How was the second week of September? Was it good or bad?

Monday was a blast for me. Seperti yang direncanakan, aku dan Michelle ke rumah Cindy buat nepungin dia sebagai perayaan tujuh belasnya. We end up being white together xD Karena Cindy kelewat putih, tepung ga ngefek sama sekali sama dia._. Seputih itu memang. Intinya it is a blessing to have a friend like you lah.

Dan Wilsen Zen akhirnya menemukan jurusan kuliahnyaa! Kedengarannya biasa aja sih ya, tapi kalo kalian tau betapa frustrasinya dia buat nemuin jurusan kuliah yang cuma satu-dua kata itu, kalian bakal ikut bahagia tau dia udah dapat langkah selanjutnya. Terus dia cerita, kalo yang seringkali jadi masalah itu adalah kita terlalu takut karena sebenarnya kita gatau apa-apa. Itu deep lho ._. Jack ini kadang-kadang kalo ngomong suka ngeluarin mutiara hitam, omongannya tuh berharga banget! Walaupun tampangnya tampang anak susah+polos, tapi pemikirannya jauh. Hidup Jack!

Ngomongin kuliahan, kemungkinan besar aku bakal kirim berkas-berkas buat kelengkapan admisi Maranatha itu besok atau Sabtu (Sabtu jasa kirim-kiriman buka ngga ya?). Doain biar dikasih jalan terbaik ya. Kalau misal keterima, biar jalannya lancar, aku bisa lulus tepat waktu tanpa kendala. Kalau ga keterima, doain biar bisa lolos ke UNPAD :)) Kalian yang samaan kelas tiga juga semangat terus yaaa! Inget, ga ada yang ga pinter di dunia ini, semua pinter. Permasalahannya cuma di attitude. Kalau ada kendala, respon macam mana yang dikeluarkan?

Oh, kemarin-kemarin pas nyari lagu gitu di YT, aku nyasar ke lagu lama gitu, judulnya I Wanted You dengan penyanyi Ina. Masih kurang ngeh sama lagunya sih, tapi aku seneng sama ini lagu. Sama coba denger lagunya Jimin Park yang judulnya Try. Kalo lagu ini sih, ngajak kita buat ga terlalu peduli sama omongan orang dan terus mencoba :3 simpel ya? Tapi masih sulit kita lakuin.

Aku merasa kalau pipiku melebar(?) jadi aku berencana buat bertobat(?). Tapi kita liat kedepan lagi lah ya xD Kadang kemalasan lebih dominan dibanding keinginan diet. (Because diet starts tommorrow, lol)

Now that i think about it, ternyata oreo udah mau dua tahunan aja 🙂 What a record, really. It’s been sunny, cloudy, rainy, snowy, breezy year with you both! Cie udah dua tahunan aja~ hahaha.

I really think that i should tone down my way of talking, maksudnya kalo bisa ya biar bicara seminimal mungkin. Entah lah ya, aku jadinya pengennya cuma banyak bicara sama mereka yang aku deket dan rasa nyaman aja, sedangkan sama yang lain biasa aja.

By the way, apa kalian tahu mengapa orang-orang pada ga bisa baca ekspresiku? Padahal aku malah ngerasa kalo ekspresiku itu udah kelewat kentara dan agak nyakitin, tapi kenapa banyak yang malah lanjutin hal yang bikin aku ga suka itu? What a world, full of difficult people! Aku ga suka banget sama atmosfir yang kayak gitu, seriusan deh. Dalam hati tuh udah kayak, “why, kenapa kamu ga bisa ngertiin mukaku? Aku udah ga mau bicara sama kamu lagiii!”, tapi karena kuliat dia masih asik bicara, aku ngangguk-ngangguk saja._. KENAPAAAA! peka dongs~

Ga tahu lah ya, tapi hatiku lagi benar-benar sakit hari ini. Cukup tahu kalau rasanya itu sakit banget, itu aja. Makanya hari ini update agak telat, hehe. Dan yah, seharian ini juga, hidupku rasanya jadi teramat sulit dan serba salah. Dari mulai di sekolah, di rumah juga, semua berasa kayak berdiri di atas karpet berduri yang durinya halus gitu, dengan kaki terantai, jadi ga bisa bergerak. Rasanya pengen banget teriak, mau banget buat marah, tapi ga tau mau marahin siapa dan kenapa. Kesel aja. Somehow, i wish i’m not me. And i wish i could be someone different, a girl with no heart. Biarin orang bilang jahat lah, terkucilkan, apalah, seringkali satu-satunya hal yang aku mau cuma being alone and cry out loud, like real loud. 

Apa kalian pernah dihadapin sama situasi yang nyerba salahin? Gimana tuh kejadiannya? Bisa kasihin aku saran ngga ya? Mau gimana biar bisa ngejauh tanpa kentara banget kalo kamu lagi jauhin orang itu? Oh, dan pertanyaan lain, gimana caranya buat berhenti ngehalangin jalan orang lain? Seseorang bilang, well, mungkin dia cuma bercanda atau mungkin dia serius, katanya aku ini semacam…pengganggu…hubungan orang. Ini bener-bener pertama kalinya aku ngerasa begini. I laughed when that person said that, tapi kok yah, nyess ya. Ketawaku sumbang jadinya. Kenapa usahaku buat bantuin orang lain seringkali ga dianggap dan malah dibilang ganggu? Sakit beneran.

Weh, hari ini bener-bener sesak nafas!

See you, love you, as always. Thank you for being supportive and loving my celotehan. It means a lot, guys, really.

Advertisements

2 thoughts on “No comment.

  1. Pernah,, seakan – akan emang semuanya tuh messed up banget. Semua yang gw lakuin serba salah, kemanapun pergi pasti aja mengesalkan. And orang – orang sekitar gw juga keliatanya semua menyebalkan. Alhasil ya gw sendirian, ga pnya temen buat berbagi, dan nyesek sendiri. And well, sebenarnya yang bkin nyesek tu kita sendiri non,, tinggal open mind sama orang,, orang2 tuh pada dasarnya baik,, tpi kl kita liat mereka jelek di pikiran ,, pasti yang muncul keburukannya trus,,, coba ubah sudut pandang non,,, ( Pengalaman ) 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s