NEW THING

Cara Buat Berdoa

Kali ini isinya bakal ngebosenin buat kamu yang ga suka sama bahasan yang spiritual(?). Dari judulnya aja sih mestinya udah ngerti isinya bakal gimana Dan kayak apa😁 Jadi buat yang bener-bener ga suka, langsung close ajaa. Aku ga berniat buat bikin kalian yang beda kepercayaan sama aku buat ikut-ikut, cuma mau ngebagiin hal yang menurutku helping banget.

Aku mau bicarain tentang doa, sarana komunikasi secara personal dengan Tuhan. Katanya, doa itu salah satu cara biar kita bisa bicara ke Tuhan, biar kita bisa sampein keinginan dan syukur ke Tuhan. Nah, kamu tahu engga sih, cara benernya buat kita doa itu kayak apa? Aku bakal ngasih kamu empat tips buat bantu kamu bisa berdoa lebih baik.

Pertama, be honest. Doa itu komunikasi kamu sama Pencipta kamu, sama Pribadi yang tahu kamu luar dalam bahkan sebelum kamu muncul di dunia. “Kalo gitu buat apa jujur? Diakan udah tahu semua tanpa kita omongin.” Mari analogian. Kamu punya sahabat. Kamu tahu sahabatmu sedang ada masalah, tapi sahabatmu ga bilang apa-apa. Gimana perasaanmu? Kayak gitu juga yang Tuhan rasain waktu kamu, ciptaan-Nya, engga berani jujur sama Dia. Atit. *sakitnya tuh disini~* Jadi, setiap kali kamu berdoa, ayo jujur sama Tuhan. Ceritain semuanya. Semua sakitnya kamu, semua kecewanya kamu, semua sedihnya kamu, ceritain. Dia juga mau denger curhatan kamu kok, jangan takut 🙂

Ke dua, be specific. Kasih tahu Dia semua detailnya, Dia mau tahu inginnya kamu itu gimana. Kamu mau kuliah di universitas A? Bilang sama Dia didoa kamu. Kasih tahu Dia kamu mau masuk fakultas apa. Kasih tahu kalo kamu mau dapat nilai yang baik. Kasih tahu Dia kalo kamu mau punya suami yang begini-begini. Kasih tahu Dia, kamu mau berubah jadi orang yang begini-begini. “Tuhan, aku pengen masuk universitas A”, “Tuhan, aku mau jadi orang yang lebih tulus”, “Tuhan, aku mau suami yang ganteng kayak Chanyeol”. Bilang semuanya. Sekali lagi, Tuhan seneng banget waktu kita mau jujur ke Dia.

Tahu kenapa kita mesti doa secara spesifik? Analogian lagi yuk. Kamu ulang tahun besok, jadi malam ini orang tua kamu tanya ke kamu, kamu mau dikadoin apa. Kamu jawab, “apa aja. Kalo papa mama yang kasih aku seneng kok.” Kalo kayak gini caranya, gimana bisa orang tua kamu beliin kesenangan kamu kalo kamu ga nyebut apapun. Seneng sih, tapi rasa senengnya pasti beda kalo kamu dikasih sesuatu yang memang kamu inginkan. Jadi, be specific!

Ke tiga, berdoalah buat yang terbaik. Kamu pasti tahu kan kalo Pencipta kamu itu hebat dan kuasa-Nya besaaaaar banget? Nyatain kepercayaan kamu itu lewat doa. Jadi anak Tuhan itu kalo minta jangan yang kayak, “ah, Tuhan, asal lulus ya boleh lah.” Big no! Minta yang gede dari Tuhan, minta yang terbagus, minta yang spesial. Tuhan itu selalu mau ngasih kamu yang terbaik. Kenapa? Karena Dia sayang luar biasa sama kamu. Inget, kasih-Nya Tuhan buat kita itu sampe tumpah-tumpah!

Tips terakhir dariku adalah, lakukan apa yang memang harus kamu lakuin, atau berdoa sambil bekerja. Do what you have todo, jangan nuntut doang. Analoginya nih ya, kamu ada PR Matematika dari sekolah. Mana PRnya susah banget lagi! Kamu pengen banget PRnya cepet selesai, tapi yang kamu lakuin malah nonton, main game, tidur. Kira-kira, PR tadi bakal selesai ngga ya saat kamu bangun tidur? ._. Pasti engga lah, kamu usaha sedikitpun juga engga. Gitu juga waktu kamu doa. Kalo kamu cuma bisa ngomong kamu mau apa tapi setelah doa kamu ga usaha dikitpun, gimana caranya kamu bisa ngehargain pekerjaan Tuhan buat kamu itu nanti? Easy come easy go.

Ayo coba kita satuin semuanya!

Kamu pengen banget jadi dokter, jadi dokter itu udah cita-cita kamu dari kecil. Tapi sayang, biaya buat masuk kuliah kedokteran itu mahal, sedangkan orang tua kamu penghasilannya pas-pasan. Jadi kamu berdoa ke Tuhan. “Tuhan, aku pengen banget masuk Universitas C buat ambil fakultas kedokteran disana. Aku pengen aku bisa lulus dengan nilai terbaik. Tuhan yang cukupkan semua biaya yang diperlukan. Aku percaya Tuhan punya kuasa atas hidup aku. Kehendakmu dinyatakan dihidupku. Terima kasih Tuhan. Amin.” Setelahnya kamu buka buku kamu dan belajar bener-bener.

Aku nulis ini bukan karena aku udah hebat banget, engga. Aku sadar kok, aku sendiri juga masih banyak banget kekurangannya. Aku cuma mau berbagi ke kamu. Kenapa? Karena ‘why not?’. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s