9 Days of Question and Answer

Day 3

“Hai, Joh! Adek mau nanya…kenapa bisa selamat dari tsunami Aceh?”

Fyi, aku sempat tinggal di Aceh selama…lama lah pokoknya, sampe akhirnya 2010 pindah ke Jambi karena papi ditugasin disini. Aku ini living proofnya tsunami 2004 :3

Dulu pas kelas 6 SD, guru IPS pernah cerita kalo ada anak cewe yang selamat dari tsunami karena pegangan sama batang pisang, dan temen-temen sekelas percaya kalo itu anak adalah…aku.

Tapi tidak teman-teman, aku ga melukin pohon pisang berhari-hari biar selamat. Engga sesedih itu. Aku ceritain yah.

Waktu itu hari Minggu pagi, sehari sesudah Natal. Kita sekeluarga lagi siap-siap buat kegereja. Sampe tiba-tiba, tanahnya…bergoncang. Pertamanya sih pelan, terus datang lagi datang lagi datang lagi dan jadi GEDE. Kita sekeluarga langsung keluar rumah.Aku yang masih TK saat itu ngeliat pemandangan aneh. SEMUA ORANG udah terduduk diatas aspal hitam yang keras sambil nangis-nangis dan doa sesuai agama masing-masing. I couldn’t even say anything at that time. Aku cuma anak TK yang gangerti apa-apa.

Terus tiba-tiba ada orang lari-lari kearah kita dan teriak-teriak, ‘AIR DATANG, AIR DATANG!’ Serentak semuanya berdiri dan lari ke depan, nyari tempat yang lebih tinggi buat berlindung.Waktu lewat di lorong kecil, kakiku sempet ketusuk, tapi aku lupa apa rasanya. Seriusan.

Tanteku (adik papi) sempet ngeliat langsung air yang ngejar. Katanya airnya hitam, like real dirty. Waktu dia liat itu air, lututnya langsung lemes, dia bahkan minta kita buat tinggalin dia disitu aja. Tapi mami engga mau dan ngebopong tante buat lari bareng.

Setelah dari situ, kita lari ke bukit. Fyi, di Aceh ada banyak banyak banyak banget bukit dan gunung. Kalo di jalan, liat kemana pun, pasti bakal ngeliat gundukan hijau tinggi. Adem~

Pokoknya setelah sekitar beberapa hari disitu (ada saudara yang tinggal disitu), kita ke bandara buat terbang ke Medan. Gratis eh! Tapi… Yaampun…

Aku benci banget sama ‘sesama penumpang’ di pesawat itu. Garis bawahi kata bencinya! Mereka luka, bernanah, lumpuh, dan baunya ga ketulungan. Baunya itu tidak bisa terbayangkan. Sebau-baunya sampah, lebih bau lagi! Tapi aku ga sanggup complain, karena bisa ke Medan aja udah bersyukur banget.

Terus di Medan seminggu, mami sama papi diminta saudara-saudaranya buat bawa kita ke Bandung aja. THEY ARE HELLA NICE. Temen-temen papi mami disana bener-bener bantuin kita banget. They are really really really kind!

Curcol, sekolahku dulu deket sama kontrakan. Nama sekolahnya BPK Penabur Jalan Sudirman. Tinggal jalan aja nyampe. Di sekolah itu, tiap Sabtu kalo gasalah, pasti bakal makan siang bareng. Ada kebun binatang mininya juga. Kolam renang juga ada. Ada lapangan olahraga indoor super luas!

Suatu hari, aku dengan semangatnya kesekolah ditemenin tanteku itu. Pas sampe di sekolah, ternyata…aku TAK BAWA TAS! Waktu ditanya kemana tasku, dengan polos aku nanya balik, ‘loh, bukannya di tante ya?’ Jadilah tanteku yang lari-lari balik kerumah buat ambil tasnya.

Jadi yah begitulah caranya selamat dari tsunami waktu itu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s