FLASH FICTION / UNYU-UNYU STORY

Flash Fiction: Hah?

Hari ini hari Kamis. Hari dimana jam pulang sekolah sedikit lebih cepat.

Tapi aku malah terjebak di perpustakaan berdebu bersama seorang penjaga perpustakaan. Kurasa dia seniorku. Ah, tapi bodo amat, dia kayaknya ga asik banget, pendiem gitu.

Ugh, kenapa hukumannya beresin perpus sih? Kenapa engga yang lain aja? Aku ini pengidap alergi debu. Kalau debu menyentuh hidungku, aku bakal langsung bersin-bersin sampe hidungku merah, terus besokannya bakal muncul ruam merah di tanganku. Engga gatel banget sih, tapikan jadinya ga unyu! Ih!

Salahku kan cuma kecil. Aku cuma ngejegal Ryo sampe dia nyungsep. Udah itu doang. Cuma lecet dikit di dahi dan ga berdarah. Apanya yang bikin aku pantas dihukum separah ini? Lagian, Ryo sih, pake ngumpetin buku Matematikaku segala. Yah, aku balas pas istirahatnya.

Aku cuma melakukan pembelaan! Masa malah dapat detensi. Iyuh! Guru BK alay!

Mana ini perpus meuni berantakan, bukunya ada dimana-mana berserakan. Duh, kamar abangku aja lebih rapih dari ini.

Waktu kulirik jam tanganku, ternyata udah sepuluh menit dari jam pulang sekolah. Sejam lagi acara TV kesukaanku bakal tayang! Aduh, ayo cepet bereskeun!

Huh!

Jadi, setelah mengumpulkan segenap tekad dan semangat yang dipaksakan ada, aku memutuskan mulai beres-beres dari bagian belakang perpus. Dengan teliti aku memisahkan tiap buku berdasarkan kode yang tertera di bagian samping buku.

Satu, dua, tiga, empat…

Eh, jumlah bukunya berapaan sih?

Aku langsung menuju meja tempat peminjaman dan pengembalian buku.

“Kak, ada catatan tentang jumlah buku disini engga? Aku mau ngerapihin bagian belakang soalnya.”

“Ya tinggal beresin, buat apa tahu jumlah bukunya?”

Glekk. Ya emping, mukanya datar gitu… Jadi pemeran di film horor cocok kayaknya, hihi.

“Ngapain senyum sendiri?”

Ups…

“Engga, Kak, maaf. Jadi berapa?”

“Ck, nyusahin.”

Setelah ngasih tampang songongnya, dia nyerahin satu buku lecek warna coklat, judulnya ‘Buku Perpustakaan’. Ini yang bikin judul siapa sih? Aneh begitu.

Waktu aku buka isi dalamnya, debu langsung menerpa. Ga perlu waktu lama, bersinku-

Hachi!

Tuhkaaaan! Ah, Guru BK sih! Tidak mengerti kebutuhan siswanya banget!

Hachi!

Aih, tasku mana, tasku?

Setelah dapat, aku langsung ngubek-ngubek dan cari obatku. Terus langsung kuminum.

“Kamu alergi?”

“Iya, Kak.”

“Nyusahin.”

Yailah, kapan manisnya sih, Kak? Sayang banget, menyia-nyiakan tampang cakepnya!

“Eh, Kak, boleh minta to- hachim! Minta tolong beresin perpus gantiin aku ngga?”

“Saya bakal dapat apa kalau gantiin kamu?”

Aduh, pake minta imbalan pula…

“Um, kencan deh. Sama cewe mana pun yang Kakak mau!”

“Saya mau kencannya sama Reina Alvira. Bisa?”

“Bisa! Reina Alviranya kelas berapa?”

“XI-IPA 2.”

“Sip, aku pergi dulu ya, Kak. Makasih ya…”

“Tunggu!”

Ah, aku mesti cepet pulang, bentar lagi acaranya mulai!

“Apa lagi sih, Kak?”

“Sekalian bilangin sama cewe itu, lain kali jangan jegal anak orang lagi. Bilangin biar dia lebih feminim sedikit. Sama terakhir, bilangin kalau saya, Farelio Antariksa, tukang jaga perpus yang sering dia kira engga asik, udah merhatiin dia dari lama, dan bilangin juga kalau saya udah suka dari dia sejak setahun lalu.”

Aku cengo, ga bohong, beneran cengo. Panjang bener… Lumayan romantis uga sih. Leh uga ini abang-abang, hahaha.

“Kalau gitu aku duluan ya, Kak. Sekali lagi makasih, lop yu pul!”

Setelahnya aku langsung merapikan tasku dan berlari ke parkiran buat ambil sepeda biruku. Dengan tergesa, dan banyak bersin terlewati, aku meletakkan tasku ke dalam keranjang depan. Aku kemudian duduk dan mengayuh sepedaku ke rumah.

Di jalan, pikiranku kembali ke perkataan seniorku itu. Ternyata dia bisa suka cewe juga.

Ngomong-ngomong, cewe itu namanya kayak familiar deh. Kelas sebelas ya? Seangkatan dong. IPA dua? Sekelas!

Siapa sih tadi? Reina? Hm… Kayak pernah denger deh. Nama belakangnya Alvira ya, tadi? Wah, kayak nama belakang kakak perempuanku. Eh, tapikan Kak Mia udah kuliah.

Reina, Reina, Reina…

Reina Alvira…

Siapa ya?

Ga kerasa, aku nyampe di rumah. Aku langsung masukin sepeda ke garasi dan segera masuk ke dalam rumah. Pas buka pintu depan, aku disambut sama abang kesayangan. Terus kita pelukan kayak Teletubbies.

Terus abang ambil tasku dan nenteng tasnya sambil jalan disampingku.

“Eh, Bang.”

“Hm?”

“Kenal sama cewe namanya Reina Alvira?”

Kulihat muka abang kayak nahan ketawa gitu? Apaan sih? Kenapa deh?

“Kenapa emangnya?”

“Barusan aku kan disuruh beresin perpus, terus karena aku buru- buru mau pulang, aku minta tolong senior yang jaga perpus buat gantiin, namanya Farelio. Terus dia bilang dia pengen kencan sama Reina Alvira sebagai upah gantiin aku beres-beres.”

“Wah, adik abang udah gede, euy! Reina Alvira kan nama kamu, Dek. Lupa ya, sama nama sendiri?”

“Heh?”

“Iya, dia pengen kencan sama kamu! Wah, bawa ke rumah! Biar kita bisa pada liat.”

Hah? Aku? Reina Alvira itu… BENERAN AKU!

***

Setelah mengakumulasi, waktu yang aku pakai sekitar 45-50 menit. Kecepetan, iya, tahu. Maafkan. Habisnya aku lagi ngejar target xD Ohiya, ini tuh hasil main(?) sama Jesslin. Jadi kita kayak sama-sama bikin Flash Fiction. Durasinya sih tadi 8.45-9.30. Tapi karena berhalangan (i had to do something tadi), aku gabisa, jadinya selesai sekitar 9.50an. Terus mati lampu juga tadi. Jesslin juga bilang kalo punya dia belum selesai juga. Jadilah aku bilang aja, kalau udah langsung post ke blognya. :3

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s