1000KATA / BAKATKU / BE ORIGINAL / CHANGE / COTTON CANDY / CURHAT / FOTO PAS KECIL / PAPI-MAMI

Love your parents!

Haloo~

IMG_20131209_213517

Ini natal tahun 2013 :3

Kali ini aku mau jadi anak yang beneran unyu, engga cerita tentang jatuh-jatuhan lagi (jatuh secara harafiah, bukan jatuh cinta…), engga mamer lagi (pokoknya teacher itu fan ku, dan aku kurusan!). Sekali ini dulu, pengen nulis yang melankolis gitu, biar sama dengan kepribadianku yang sesungguhnya.

Ganyangka ya, aku anak melankolis? Keliatan kayak anak unyu doang yah? Ahayy, info aja lah ya, gausah pake penjelasan :3

Anyway, sudahkah kalian say thank(s) to your parents today? At least… sekali dua kali? Kalo belum, peluk, kalo malu (aku begini nih biasanya) cukup bilang makasih tiap dikasih sesuatu, entah itu perhatian, atau disiapin makanan (jangan ngeluh masalah ga sesuai selera lah, apalah, BRISIK!), atau dikasih uang jajan. Selalu say thank(s)! Sesekali peluk deh, biar lebih unyuh.

IMG_20141226_201846

Yang bertopi renda-renda itu akuh :3

Dulu, aku selalu pengen banget cepet-cepet tinggal sendiri, pisah dari orang tua. Mikirnya dulu, bakal hidup bebas, gada yang nyuruh-nyuruh, engga perlu dengar “ocehan” ortu tiap harinya. Well, sampai masa remaja datang dan slaps me right in my face. Rasanya atit, ngomong-ngomong ._.

Sebenarnya, aku masih tidak terima dengan fakta kalau aku malah naik pangkat jadi anak sulung, apalagi aku cewe dan punya latar belakang suku B. Aku lebih suka nyebut diriku sebagai orang Indonesia. Kalo dibilang B, aku bakal ngeles(?) dengan bilang kalo aku ini pure Indonesian, lagian aku kan hasil pencampuran. Anak sulung perempuan (di suku papi disebut boru panggoaran –bener gasih nulisnya, cel?) itu dapet beban luar biasa besar di suku B. Meski cewe, sulung tetaplah sulung.

Keseringan sih, orang-orang expect big thing(S –buanyaak) dari si sulung. And truthfully, walo pun ortu kayaknya ngebebasin aku mau ngapain aja (asal sesuai UUD dan kepercayaan yang dianut), mereka tetap lah bagian dari ‘orang-orang’. Contoh? Cita-cita (entah ini cita-cita beneran entah bukan) aku buat jadi dokter. Dari kecil udah dijejalin sama ‘ntar jadi dokter lah, anak papi ini,’ atau ‘nanti jadi dokter, ci’ bikin pikiranku benar-benar berpikir kalo aku pengen jadi dokter. Tapi SMP datang dan aku goyah (karena kapasitas otak yang… insufficient). Pas SMA sih, udah mulai nyiapin hati buat bener-bener pengen jadi dokter dari hati (makanya akhirnya milih ngambil spes. anak, soalnya aku lumayan suka anak-anak dan kapasitas mentalku dengan mereka sepertinya dekat). Doakan aku yah, teman-teman seperjuangan.

Anyway, curhat nih, dibanding dengan mami sih, kurasa aku lebih ‘klop’ sama papi. Selain punya golongan darah yang sama (#teamB), sifat aku sama papi mirip-mirip. Terus mungkin karena papi kadang ada tugas keluar kota (yang artinya jadwal aku ketemu papi lebih sedikit dibanding mami) aku jadi lebih pengen manja-manjaan sama papi kali ya. Tapi sayang ke keduanya sama besar kok, dariku.

IMG_20150322_132545

Cerita sedikit, masalah aku lebih sedikit ketemu papi udah dimulai bahkan dari aku masih belum lahir (masih dalam perut, ceritanya). Mami bilang, waktu itu aku bahkan sampe susah keluar. Terus kan waktu itu papi udah nugas di Aceh, sekalinya papi dateng ke Bandung (aku anak kelahiran Bandung, ada lah Nyunda sedikit), aku kecil gamau digendong sama papi. Sampe akhirnya papi mesti keliling komplek sambil gendong aku biar bikin aku familiar sama beliau.

Terus ya, sifat yang mirip tuh, susah mengekspresikan rasa sayang lewat kata-kata. Kita berdua lebih milih nunjukin, lewat act secara langsung. Papi sama aku tuh, keliatannya cuek, gapeduli, ga mikir ribet, tapi tetep perhatiin meski dengan diem-diem. Yang bikin aku bener-bener ‘wah’ sama papi itu pas papi dengan perhatiannya jagain aku, rawat aku dengan caranya sendiri pas lagi ‘datang tamu’.

Fyi, bagi beberapa perempuan, menstruasi itu kayak badai besar yang datang ke kehidupan yang sebelumnya penuh pelangi, kayak diiris-iris kenyataan kalo gebetan lebih milih sahabatmu, dan rasa sakit itu di real kan secara fisik dibagian perut bawah. Rasa sakitnya tak terjelaskan, seriusan.

Nah, papi ini lah yang selalu beliin yang aku pengen (kayak soda –well, sebenarnya gaboleh di consume saat datang tamu, tapi dia beneran meredakan sakitnya). Mau semalem apa pun itu, papi rela pergi menghadang angin malam cuma buat beli keperluanku.

Pokoknya, papi ini orangnya perhatian bingitz, tapi ga diliatin rasa perhatiannya itu.

Anyway, mulai sekarang, banyakin deh bilang makasih ke orang tuamu! Buat kamu mungkin itu cuma untaian kata-kata gapenting, tapi buat mereka itu bentuk rasa menghargai dari kamu. Jadi, belajar buat give thanks!

IMG_20141226_203650

Eung, terus sekalian pengen klarifikasi tentang pekerjaan papi nih.

Orang-orang (mungkin termasuk kalian) ngira kerjanya polisi itu nilang-nilang sama korup, atau salah nangkap orang lah, blablabla. Peeps, polisi juga bidangnya LUAS, kayak dokter gitu. Mereka semua dokter, tapi ada yang bagian bedah, ada yang bagian tulang, ada yang bagian saraf. Nah, polisi juga sama, ada yang bagian lalu lintas, ada yang bagian listrik-listrik gitu. Nah, papi ini bagian telekomunikasi dan komunikasi (komlek kalo gasalah namanya). Kerennya sih, bidang IT.

IMG_20150522_073753

Gagah kan? :3 Papi siapa dulu dong~

IMG_20150522_074550

Jadi kerjaan papi itu yah berhubungan dengan alat komunikasi gitu. Kayak benerin repeater, atau bagusin tower komunikasi. Papi sendiri itu lulusan ITB (D3 kalo gasalah). Kok bisa? Nah, papi ini waktu awal jadi polisi, karena pekerjaannya yang baik, terpilih buat dikirim kuliah di ITB, bareng beberapa temannya. Begitulah papi ketemu mami (how daddy met my mother).

Papi juga ngerti banyak masalah listrik. Papi bisa ngerangkai panel surya (gatau lah disebut apaan), papi juga bisa benerin colokan yang rusak (lol, ini juga gatau mau disebut gimana). Papi juga bisa benerin barang, kayak bikin pintu dan sejenisnya lah ya. Papi juga yang nyiapin peralatan (bareng temen satu bidang di kantornya juga) buat kalo misal ada acara gitu, atau buat teleconfrence (kayak skype gitu, tapi dilayar guede) polda ke pusat (misalnya ke yang di jakarta, atau misal presiden mau say something buat polda sini) itu papi yang kordinasiin (jadi yang dibelakang layar ceritanya). Keyeeen kann? :3

IMG_20150907_134523

Ini yang papi lakuin kalo lagi nugas keluar kota (kayak misal ke Bangko, Tungkal, atau Sarolangun) :))

IMG_20150907_135028

IMG_20150907_135217

Ngomongin kerjaan papi, aku keinget insiden pas SD. Waktu itu temenku dengan songongnya ngatai kerjaan papi. Aku yah jelas gaterima lah! AKhirnya dia aku songongin balik, aku katain balik bapaknya, lol. (ternyata jiwa itu sudah ada dari kecil, ngatain hal-hal menyakitkan dan tukang bales…) Dia langsung diem dan tak berkutik. Tolong tepuk tangan buat aku~~ Jadi tolong jangan heran gimana caranya ngomong nyelekit bisa jadi keahlianku, karena itu udah jadi bakat alami, sama kayak suaraku yang nyaring juga udh jadi bakat alami, sama kayak aku yang suka nagging dari sananya juga. (Aku ini berbakat, punya buanyak hal yang bisa kulakuin tapi orang lain gabisa, tapi yah kebanyakan hal gapenting .-.)

Eh, kalo misal ada yang ngefan sama papi setelah baca ini, bilang-bilang ya. Ntar kusampein deh. Kalo mau tanda tangannya juga bilang aja, nanti kukasihin.

Anyway, cuaca membaik! Pesawat udah beberapa mulai lalu-lalang lagi. Entah kenapa aku seneng sendiri, hihi. Tapi cuaca sekolah kayaknya masih buruk, ulangan dan tugas buanyaak.

See you, love you♥

ps. iya, ngeposnya kemaleman, iya tahu. maaf yah :3

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s