1000KATA, CURHAT, DEVI, JEANNE, JESIMI, JESSLIN, KIMI, LDR, NIA, YELLINE

An hour with K (ft. Jesslin)

Jumat datang lagi! How are you?

Seriusan, aku gapunya bahan cerita buat minggu ini. Jadi, ini isinya full curhat, perihal ‘tong sampah’-ku. Kalo udah bosen “ini anak kalo cerita, tentang dia terus,”, langsung close dan baca rof-nya si jenn, kayy?

Hari Kamis kemarin, aku pulang agak lama. Dan aku bosan, kemudian mataku menangkap kehadiran(?) kimi di ujung sana. Jadi aku datangin dia. Dan kita, well, aku, ngomong banyak dan random. But i’m happy. Sejujurnya, aku kangen bisa ngobrol dan hangout(?) bareng kimi. He is like my super fun person ever. Sejauh ini sih, aku gapernah bosan buat terus cerita dan tukar pikiran sama dia. Yah, walau pun seringnya gada respon, tapi dia selalu dengerin. Plus one for you, kim!

Balik ke hari kamis, waktu cerita-cerita, kita nyambung ke blog (dia tahu ternyata, bahkan baca, hahaha). Dia protes (dengan gayanya yang ngesok itu, ofc) “maksud kau apa ‘ngejek’ aku tong sampah?” Jelas ketawa lah aku. Maksud tong sampah disini itu dalam jalur yang baik, bukan ngatain gitu -_- Ah, gapeka dasar! xD Terus kuganggu “berarti kau baca blog ku juga ya? ciee” dia ngeles gitu, dia bilang cuma baca kalo ada namanya, kalo engga langsung dikeluarin T.T Dia bilang pokoknya dia cuma baca bagian yang ada namanya, kalo misalnya kebawah-bawah ga ketemu nama dia, dia langsung close… Teganyaa…

Nah, pas aku lagi asik cerita, si Jesslin merhatiin kita terus sambil senyum-senyum dan nerawang lewat pipet ungu yang dia bentuk hati kearah kita (aku-kimi). Waktu aku tanya dia lagi ngapain, dia bilang dia lagi liat masa depan xD Pokoknya selama dia belum dijemput (jess dan kimi satu mobil jemputan) dia sibuk merhaiin kita. Ah, terus jesslin sempet liat gimana reaksi kimi ke ceritaku, dia malah syok tapi ngakak. Soalnya kata dia, itu lucu, pas kimi cuek bebek sedangkan aku udah ngehentakin kaki sambil ngomel. Mungkin karena aku sudah terbiasa, jadi engga surprised lagi sama reaksi ‘wow’ nya kimi.

Terus jenn sama nia sama yelline juga sempet datengin kita terus ceramah, “nah, kalian…ga baik cewe sama cowo berduaan. nanti bla-bla-bla” Aku cuma senyum terus bales, kalo kita itu cewe dan cewe, jadi gamasalah. Nia lanjutin ceramahnya lagi tentang sosiologi. Jenn bales lagi, “loh, bukannya kamu cowo, jo?” #jlebb Teganya dikau… Pokoknya si nia ceramah luar biasa panjang tentang sosiologi dicampur agama. Akhirnya aku bilang “kami kan cuma cerita-cerita, curhat. lagian aku kangen sama dia” nah, malah ngegodain (nia nya).

Pas itu aku kepikiran, kok kayaknya surprise banget denger kalo aku kangen kimi ._. Kurasa itu normal-normal aja, karena yah aku ngerasa kita emang tadinya deket terus karena ldr (lol, maksudnya susah buat interaksi lama-lama karena kimi pindah mobil jemputan) jadi agak jauh dan jarang hangout(?) bareng. Ya jelas aku kangen lah ._. Atau aku doang yang berpikiran begitu… Ah sudahlah.

Sebelumnya, devi juga ngeliat kita berdua, terus ngegodain juga (bareng jesslin). Dia bilang, dia sebenarnya udah berdiri didepan agak lama, mau nyapa takut malah ganggu. Puh-lease deps… -_- Devi juga bilang, udah lama dia galiat aku sama kimi deket lagi. Yah kubalas, “abisnya dia gamau pindah kedeket rumahku sih, jadi aku gabisa cerita-cerita lagi.” Eh, devi malah ngegodain, katanya mestinya istri yang ikut suami… Yaampun! Aku jawab kalo kita bukan suami istri, tapi sejenis kakak-adek.

Kimi kayak gasuka “aku gamau punya adek kayak kau”, terus kubalas “kenapa, kan aku emang lebih muda dari kau, aku juga unyu” terus dia tanya umurku, dan malah ngeremehin setelah tau kalau aku masih lima belas. Tapi dengan bangga aku cerita (show off sih jatuhnya) kalo aku bakal enam belas sebentar lagi, dua minggu lagi. Dia justru keliatan kayak bingung, dan ternyata… dia tak ingat tanggal ulang tahunku ._. Gapantes marah juga sih aku, soalnya aku juga suka ketuker masalah tanggal ulang tahun dia. Hehe :3 Aku keinget surat yang dia bikin di hari ulang tahunku tahun lalu (ngasihnya agak telat sih dianya). Isinya singkat padat, dan agak maksa…? Ah, sudahlah.

Terus karena sampai jam 11.45 kami sama-sama masih tak dijemput, aku tanyain dia, “kau udah bisa bawa motor?” Dan ternyata sudah! Luar biasa, kukira dia tak bisa apa-apa selain mendep dirumah buat main game xD Aku tanya lagi “kalo gitu kenapa ga bawa motor kesekolah aja?” Dengan kalem dia bilang “belum tujuh belas.” Aku terkesima disitu. Waktu banyak temen-temen lain udah bawa motor kesekolah saat mereka belum genap tujuh belas (especially yang laki-laki), dia tak berkeinginan buat ikutin trend(?). “Kalo mobil udah bisa?” dia bilang belum. Jadi, aku suruh dia belajar mobil, ntar kalo udah bisa, dia ajarin aku, terus nanti dia antar jemput aku kesekolah :3 Mukanya langsung nyebelin terus bilang “siapa kau…” #kitati

Aku sempet cerita tentang apa yang jadi isi pikiranku akhir-akhir ini. Aku cerita masalah yang aku pengen nikah umur 23, tapi kalo jadi dokter kan bakal susah. Jadi aku bilang, pengennya umur dua puluh dua paling telat udah ketemu yang mau dinikahin(?). Dia bilang kalo itu gabakal bisa, soalnya yah tadi itu, lulus kuliah aja udah 23. Kubalas, kalo aku belajar dengan rajin, bisa lah. Dia malah ngehina, “ha? ha, ha. kau? pintar? ha.” #kitati

Dan itu semua diatas terjadi cuma dalam kurun waktu satu sampai dua jam. Fascinating, right? 😉

Ga yakin banget, tapi habis ini dipost di blog, bakal ada yang ngegodain ._. #busted Bilang hal-hal kayak aku suka sama kimi, atau apalah. Tapi emang suka sih, kalo engga mah gabakal mau curhat terus kedia :3 Make sense, rite? In fact, i love him, as a friend, as a brother, as a mother, as a father, apa pun itu lah. Love itu universal :3

Temenan sama manusia es batu sok keren kayak dia itu susah-susah gampang. Susahnya ya kalo misal aku ngarepin respon dia, tapi malah kebalikannya yang dia lakukan. Atau kalo lagi tak dianggap seumuran, dengan kata lain, aku dia bilang ‘bocah’. Agak kesel ya itu. Tapi seneng juga loh, dia cuek begitu. Aku jadi yakin kalo ceritaku emang aman dan dianya juga selalu denger bener-bener sebenarnya.

Oh, ngomong-ngomong, aku nemu crack-pair couple lagi loh. Jesslin-Kimi, jadinya jesimi. 😁😁😁 Fyi, crack-pair tuh kapel yang didunia nyata(?) sebenarnya gada apa-apa, tapi di aku mereka nyata(?) Begitulah ya pokoknya, yang suka baca fanfiction pasti ngerti tuh😉 Balik ke Jesimi kapel (kayak sashimi gitu, unyu kan?), kalo dibayangin mereka beneran, lucu ngga sih? Glunyu gitu. Sama-sama diem dan kalem. Ntar kalo kencan, duduk hadap-hadapan, pesen makanan, terus makan, selesainya liat-liatan, terus sibuk masing-masing. 😁 Tapi ternyata mereka tetep saling cinta didalam hati. Unyuuuu~~~😻 (maafkan aku, jess, tapi jiwa fangirl nya keluar begitu saja)

Baiklah, karena sudah cukup panjang, aku akhiri disini ya. Sampe ketemu di update selanjutnya!

Titik dua satu bintang!♥

Advertisements

4 thoughts on “An hour with K (ft. Jesslin)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s