CERPEN, DIARY, TEEN

Trilogi KITA: Behind The Scene

page-tile

So, how was the trilogy? It was the first trilogy i’ve ever made, sorry for every grammatical errors, dan hal-hal lain yang kurang berkenan. I’m happy though, keseluruhan trilogi masuk top posts :)) Terima kasih sebesar-besarnya atas support kalian, thank you for the time, loves😚 Laffya’ll, as always 😁

Wah, tapi kayanya ada yang engga ngerti sama alurnya ya? Padahal nih ya, aku udah usahain biar plotnya tuh gaberasa berat, tapi kayanya masih berat yah? Well, anyway, makasih buat feedbacknya. Dan disini aku bakal ngejelasin, sebenarnya apa yang terjadi di tiap chapter(?) nya :))

Intinya, pemerannya ada tiga (yang utama), cewe, sahabat cowonya, dan cowo lain yang seangkatan mereka juga (gebetan si cewe).

t40 (2)

Bagian pertama dari KITA aku kasih judul Titik Fokus. Dibagian ini, yang jadi pemeran utama itu seorang cewe, anak SMA. Diawal cerita, dia cuma sekedar… mikir gitu, sedikit tentang hidupnya gitu lah. Notice ada bintang-bintang pas mau agak selesai? Nah, disitu mikirnya selesai. Baru lanjutannya itu yang terjadi hari ini (ceritanya). Bagian ini aku kasih nama Titik Fokus soalnya yang diperhatiin dia tuh si cowo yang seangkatan itu. Udah jelas banget kali ya, kalo yang itu 😁

sun_and_moon_drawing_by_malignantginger-d629ygj

Di Kamu dan Aku Sama, sudut pandang yang aku pake itu punya sahabat cowonya si cewe tadi. Nah, ceritanya, ternyata dia suka sama sahabatnya. Istilah orang sekarang tuh friendzone 😁 Pokoknya mereka udah sahabatan lama banget, tapi yah dasar emang si cewe engga peka dan dianya engga berani ngungkapin juga, yaudahlah, gantung. Nah, sama kayak yang TF (Titik Fokus), disini si cowo awalnya cuma mikir doanh gitu, merenungi nasiblah. Pas masuk bagian setelah bintang-bintang, baru pas liat dan nyadar kalo si cewe lagi liatin gebetannya. Kenapa aku pake judul ini? Karena disini si sahabat cowo banyak ngebandingin dirinya dengan gebetan si cewe, dan mikir kalo sebenarnya mereka (dia dan cewe itu) sama aja, suka sama orang lain yang ‘galiat’ mereka.

Well, maksud awal aku sih, kalian bakal mikir kalo cowo yang bikin si cewe blushing itu gebetannya. Biar plot twist gitu πŸ˜‚ Tapi kalo engga juga, yaudahlah, udah lewat juga .-.

b9f90e24ddfa206521745fcf5b70c0f1

Oke, lanjut bagian tiga, judulnya itu Kalian, Bukan Aku dan Kamu. Awalnya, sebenernya judulnya itu Kalian, Bukan Kita. Tapi gajadi, karena diantara si cewe dan gebetan emang gada kata kita *jlebb* πŸ˜‚πŸ˜‚ Dan lagi, menurutku, judul sekarang lebih dramatis gitu 😁 Ceritanya disini, cowo gebetan cewe tadi nge gap si cewe ngeliatin dia, terus flashback gitu. Disini si cowo mikir di hari yang sama pas kejadian si cewe itu blushing gegara sahabat cowonya. Dan si cowo ini agak jeles gitu, soalnya menurut dia, cewe yang suka liatin dia sama sahabatnya tuh klop banget, pasangan yang cocok gitu. Dia ngebandingin keadaannya dengan mereka dan ngerasa kalo dia ga seberuntung mereka. Sampai yang kejadia sahabat si cewe datengin dia dan ngajak dia ngobrol. Ini terjadi setelah si cewe blushing, trus pulang. Nah, dari situ ngobrol lah mereka, merenungi permainan takdir #eakk terhadap mereka. Punch line disini itu pas sahabat si cewe bilang “disini berasa kita yang jadi cewenya” ke cowo nerd ini.

Kesimpulannya disini, ada tiga siswa SMA yang dipermainkan takdir. Si a suka b, b sukanya c, dan d suka sama a. Ngebingungin yah? Maaf kalo gitu. Baca ulang-ulang, sambil hayatin ajalah kalo engga.

Yang pengen aku sampein disini adalah, cobalah buat lebih ‘membuka mata’ akan orang disekitar kita, coba sedikit lebih perhatian sama mereka yang sayang sama kita. Dalem yah? πŸ˜‚ Intinya, jangan sia-siain mereka yang udah lelah-lelah terus ada disamping kita, jangan tunggu mereka ‘hilang’ dulu baru dicariin, diperhatiin, dikangenin. Terus juga cobalah buat lebih berani ngomong terus terang tentang perasaan, ataupun apa yang kalian pikirin. *deep sigh*

Sekalian nih. Makasih buat semuanya yang tetep stay by my side, mau sejelek, seburuk, senyebelin, sengeselin apapun aku. Makasih buat kesetiaannya untuk bertahan dan temenan sama aku, KALIAN BIASA DILUAR!!! Eh, maksudnya KALIAN LUAR BIASA!!! Makasih buat kesabarannya ngadepin dan dengerin ocehan aku. Aku sayang kalian, like bingitz, binggow, apapun itulah! Makasih untuk masukan kalian, makasih, makasih, makasih. πŸ’žπŸ™‡πŸ˜˜

Happy weekend, LoveliesπŸ’•

Be wise dan jangan lupa untuk selalu say thanks buat bantuan orang lain untuk kamu.

Bis spΓ€terπŸ‘‘

Advertisements

2 thoughts on “Trilogi KITA: Behind The Scene”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s